Tipe Perkakas pada Mesin Cetak Tablet Farmasi

Apa itu Perkakas dalam Mesin Cetak tablet?
Mesin cetak tablet dibuat dengan memperhatikan jenis cetakan dan punch yang akan digunakan pada mesin tersebut. Dies-punch dan pengaturannya pada mesin kompresi disebut perkakas. Ini menentukan bentuk, ukuran dan
tanda pengenal tablet. Tanda ini dibubuhkan pada saat pencetakan tablet.
Perkakas harus memenuhi persyaratan khusus untuk memenuhi kebutuhan keseragaman dosis, efisiensi produksi dan penampilan estetika.
Secara internasional ada dua standar yang diakui untuk perkakas kompresi tablet: standar TSM dan standar UE.
Berdasarkan standar TSM dan UE, perkakas tablet terutama diklasifikasikan sebagai perkakas B dan perkakas D. Punch dan Dies perkakas B dapat diklasifikasikan lebih lanjut sebagai BB, dan perkakas D juga dapat digunakan pada mesin perkakas B yang disebut sebagai DB. Sub kategori perkakas tablet tipe DB, BB ini dibuat tergantung pada persyaratan Punch dan dies produk.

perkakas mesin cetak farmasi

sumber : https://www.shaktipharmatech.com/wp-content/uploads/2018/10/irregular-shape-punch.jpg

Apa perbedaan antara perkakas B & BB vs Perkakas D & B mesin cetak ?

  • Perkakas B, sama dengan perkakas BB, perbedaannya pada punch bawah panjangnya hanya 3 dan 9/16 inchi
  • Perkakas D, punch dan diesnya biasanya mempunyai diameter yang lebih sempit dan lebih besar dibandingkan dengan badan punch, juga pada ujung punch dengan dimater luar yang lebih besar dibandingkan perkakas B
Figure 7 Tooling classification

produktivitas akan lebih tinggi 20-25% pada perkakas B dibandingkan dengan perkakas D, dengan asumsi kecepatan serta diameter sama.

Kekerasan tablet dapat lebih dicapai karena waktunya lebih lama. Akan tetapi akan berefek pada disolusi tablet.

Mana yang lebih baik perkakas B atau perkakas D ?

Material dan Baja Manufaktur pada dasarnya diklasifikasikan sebagai baja karbon dan baja paduan yang ditentukan oleh standar nasional dan internasional, misalnya ASTM dan DIN.
Baja karbon mengandung kurang dari 1,65% mangan, 0,6% silikon, 0,69% tembaga, ditambah boron dan deoxidizers serta karbon. aditif utama meningkatkan kekerasan. Mangan juga meningkatkan kekerasan. Silikon bertindak sebagai deoxidizer. Baja paduan melebihi batas ini atau mengandung elemen tambahan, misalnya kromium, vanadium, tungsten, molibdenum, nikel, dan kobalt. Kandungan nikel yang tinggi meningkatkan ketahanan terhadap korosi yang disebabkan oleh HCI yang dilepaskan dari garam obat. Komposisi jenis baja khusus untuk perkakas, asalnya, dan perlakuan termalnya adalah bagian dari rahasia dagang produsen perkakas.
Ketahanan abrasi yang tinggi biasanya sesuai dengan kekerasan tinggi dari jenis baja, sedangkan keuletan dan ketangguhannya rendah dan sebaliknya: perkakas yang sangat keras dapat patah, bahan yang ulet dapat cepat aus.
Kekerasan dan keuletan tidak hanya bergantung pada komposisi kimia baja tetapi juga pada perlakuan panas (tempering). Prosedur temper kedua untuk tip punch, yang dikendalikan komputer dan dilakukan pada suhu tinggi dalam tungku vakum, melembutkan material dan mencegah patah.
Punch biasanya memiliki masa pakai lebih lama daripada die jika dibuat dari bahan yang sama; itulah sebabnya produsen sering memilih kualitas baja yang berbeda.

BACA JUGA  SEJARAH GMP
374e38b7fc013a64f5b60b6a3cfe8a35?s=96&d=identicon&r=g
https://farmasiindustri.com
M. Fithrul Mubarok, M.Farm.,Apt adalah Blogger Professional Farmasi Industri pertama di Indonesia, pendiri dan pengarang dari FARMASIINDUSTRI.COM sebuah blog farmasi industri satu-satunya di Indonesia. Anda dapat berlangganan (subscribe) dan menfollow blog ini untuk mendapatkan artikel terkait farmasi industri. Email: fithrul.mubarok23@gmail.com WhatsApp/WA: 0856 4341 6332

ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

-

Berlangganan Artikel

Berlangganan untuk mendapatkan artikel terbaru industri farmasi

TETAP TERHUBUNG

51FansLike
FollowersFollow
SubscribersSubscribe

PALING BANYAK DIBACA

x