Sistem SCADA di Industri Farmasi dan Fungsinya

SCADA adalah kepanjangan dari Supervisory Control and Data Acquisition. Sistem SCADA adalah kumpulan komponen perangkat lunak (software) dan perangkat keras (hardware) yang memungkinkan pemantauan dan kontrol pabrik lokal dan jarak jauh. Selanjutnya, SCADA menganalisis, mengumpulkan, dan memproses data secara real-time.

SCADA di industri Farmasi

sumber : https://www.dpstele.com/blog/scada-systems-help-pharmaceutical-industry.php

Aplikasi SCADA pada industri Farmasi

Sistem SCADA ini sering diaplikasikan pada sistem HVAC, peratan pengeringan, mesin cetak, sistem pengolahan air dan juga sistem Compress Clean Air (udara bersih bertekanan) di industri farmasi.

Pengguna (apoteker/analis/operator) dapat berkomunikasi dengan mesin di lapangan seperti pompa, katup, motor, sensor, dan lainnya menggunakan perangkat lunak antarmuka manusia-mesin (HMI). Perangkat lunak SCADA juga memiliki fitur logging (pencatatan terus menerus) untuk data historis.

Desain struktural sistem SCADA standar dimulai dengan Unit Terminal Jarak Jauh, atau RTU, dan/atau Pengontrol Logika yang Dapat Diprogram, atau PLC. RTU (remote terminal unit) dan PLC, seperti yang mungkin Anda ketahui, adalah mikroprosesor yang berkomunikasi dan berinteraksi dengan perangkat lapangan seperti katup, pompa, dan HMI. Data komunikasi itu dialihkan dari prosesor ke komputer SCADA, tempat perangkat lunak menginterpretasikan dan menampilkannya, memungkinkan operator untuk menganalisis dan merespons peristiwa sistem.

Sebelum adanya SCADA, staf pabrik harus menggunakan sinyal analog seperti sakelar pemilih, tombol tekan, dan dial untuk memantau dan mengelola proses industri. Ini berarti bahwa pabrik perlu menjaga personel di tempat selama produksi untuk mengontrol proses. Berarti pabrik harus membayar orang untuk melakukan tugas-tugas yang terkait dengan mesin, dengan adanya SCADA maka tugas ini bisa digantikan dengan program yang dalam jangka lebih murah.

Relai dan pengatur waktu digunakan untuk membantu dalam pengawasan dan pengendalian proses saat proses pembuatan obat di industri farmasi. Dengan adanya perangkat ini, lebih sedikit personel pabrik yang dibutuhkan di lokasi untuk mengawasi dan mengendalikan operasi sehingga menghemat biaya. Sementara relai dan pengatur waktu memberikan beberapa otomatisasi, panel yang diperlukan untuk perangkat ini mengambil real estat yang berharga, pemecahan masalah adalah mimpi buruk, dan konfigurasi ulang paling sulit.
Isu-isu ini, digabungkan dengan kebutuhan untuk membangun pabrik industri yang lebih besar, memfasilitasi lahirnya otomatisasi.

SCADA digunakan untuk mendeskripsikan sistem yang dilengkapi dengan PLC dan mikroprosesor yang digunakan untuk memantau dan mengontrol proses otomatis dalam skala yang lebih besar daripada sebelumnya. SCADA sama sekali tidak praktis saat itu. Mereka adalah mesin besar, benar-benar mainframe, dan karena jaringan belum tersedia, mereka adalah unit yang berdiri sendiri. Sistem SCADA dapat terhubung ke sistem terkait dalam dekade berikutnya, 1980-an dan 1990-an, ketika sistem komputer menjadi lebih kecil, perangkat lunak Local Area Networking (LAN) dan HMI tersedia.

BACA JUGA  Daftar Pabrik Farmasi Indonesia Beserta Alamatnya
BACA JUGA  Kualifikasi Kinerja LAF/Weighing Booth/Sampling Booth

Sayangnya, komunikasi biasanya eksklusif, yang berarti koneksi di luar vendor khusus sistem SCADA tidak diizinkan. Sistem SCADA awal dikenal sebagai sistem SCADA terdistribusi. Kemudian pada 1990-an dan awal 2000-an, SCADA mulai mengimplementasikan arsitektur sistem terbuka dengan protokol komunikasi non-vendor-spesifik.

SCADA dan teknologi lainnya

SCADA sekarang ini dapat dihubungkan dengan teknologi lain seperti Internet Of Things (IoT), AI dan sistem cloud. Sehingga membuka potensi lain yang dapat dimanfaatkan oleh industri farmasi menghasilkan keunggulan kompetitif.

Karena pengembang SCADA tidak menggunakan database standar, SCADA tertinggal ketika teknologi lain berubah begitu cepat. Sistem SCADA modern telah beradaptasi dengan perubahan teknologi dan memiliki keunggulan yang signifikan dibandingkan sistem SCADA yang lebih tua. SCADA saat ini memungkinkan informasi pabrik secara real-time diakses dari mana saja di dunia berkat penerapan standar TI modern seperti SQL dan aplikasi berbasis web.

Memiliki data di ujung jari operator meningkatkan operasi pabrik dengan memungkinkan respons terhadap antrean sistem SCADA berdasarkan data yang dikumpulkan di lapangan dan analisis sistem. Interaksi operator ini dapat berkisar dari komputer di lantai pabrik hingga gedung perkantoran di belahan dunia lain.

Memang, kemajuan teknologi telah membuat dunia tampak sebagai tempat yang relatif kecil. Dan, karena perangkat lunak sistem SCADA saat ini biasanya mengadopsi model database SQL, pengumpulan data historis dapat dicatat dan digunakan dalam aplikasi yang sedang tren untuk lebih meningkatkan proses pabrik sementara juga membuat penyimpanan catatan yang dimandatkan untuk beberapa industri. SCADA pada dasarnya adalah kumpulan komponen perangkat keras dan perangkat lunak. Kumpulan komponen dimulai dengan data real-time dari perangkat lantai pabrik seperti pompa, katup, dan pemancar.

Komponen tidak harus dari vendor tertentu; mereka hanya perlu mendukung protokol komunikasi yang dapat digunakan prosesor. Data yang dikumpulkan dari perangkat lapangan kemudian diteruskan ke prosesor seperti PLC.
Prosesor mentransmisikan data ke sistem perangkat jaringan. Contoh perangkat tersebut termasuk server, komputer pengguna akhir, dan HMI. Pada komputer HMI dan pengguna akhir, representasi grafis dari interaksi operator, seperti pompa penyalaan dan katup pembuka, tersedia. Data juga dapat dianalisis dan digunakan untuk meningkatkan output pabrik dan memecahkan masalah.

BACA JUGA  List of Pharmaceutical Manufacturer in United States Of America

Kegunaan dan Manfaat SCADA di Industri Farmasi

Selain membantu industri farmasi memenuhi persyaratan FDA dan BPOM, sistem SCADA juga memberikan banyak manfaat dalam hal fungsionalitas. Beberapa keuntungan tersebut adalah:

BACA JUGA  Tantangan JKN-BPJS terhadap Industri Farmasi

Meningkatkan efisiensi
Teknologi SCADA mengotomatiskan banyak tugas yang harus dilakukan secara manual. Ini berarti bahwa ketika industri farmasi menerapkan sistem SCADA, tim Anda akan dapat menyelesaikan pekerjaan mereka dengan lebih efisien dan lebih cepat.

Selain itu, sistem SCADA akan membantu Anda menganalisis proses jaringan Anda. Akibatnya, Anda akan dapat mengoptimalkan proses ini untuk memastikan tugas penting Anda untuk perusahaan farmasi Anda diselesaikan dengan lebih efisien.

Membantu menghemat waktu
Untuk setiap bisnis produksi, uang sama dengan waktu. Sistem SCADA akan membantu industri farmasi menghemat banyak waktu dan energi hanya dengan mengotomatisasi banyak proses. Anda akan dapat melakukan lebih banyak dalam waktu yang lebih singkat dan tidak perlu khawatir tentang kesalahan manusia.

Waktu dan sumber daya yang industri farmasi dan tim pabrik dapat dihemat dapat digunakan untuk melakukan tugas penting lainnya di perusahaan

Mengirim pemberitahuan tepat waktu
Banyak sistem SCADA akan mengirimkan peringatan langsung saat terjadi perubahan status di jaringan. Biasanya, peringatan ini akan mencapai Anda melalui metode apa pun yang Anda pilih. Ini bisa melalui pesan teks, email, panggilan telepon, atau metode lain yang terbaik seperti notifikasi pada smartphone android.

Ini memberi industri farmasi visibilitas atas proses produksi farmasi dari awal hingga akhir dan ketika masalah ditemukan, ini memungkinkan respons tepat waktu.

SCADA Anda juga dapat memungkinkan industri farmasi membuat daftar orang yang diprioritaskan untuk dihubungi saat pemberitahuan perlu dikirim. Jika tidak ada tindakan yang diambil dalam jangka waktu tertentu, maka orang berikutnya dalam daftar akan diberi tahu dan seterusnya hingga masalah tersebut dikelola dengan benar.

BACA JUGA  Packaging/Bahan Kemas di Industri Farmasi

Terintegrasi dari semua sistem pemantauan yang lain
Sistem SCADA yang mampu berkomunikasi dengan berbagai jenis peralatan di fasilitas Anda akan lebih mampu menggabungkan data untuk laporan yang akan melibatkan seluruh situs web. Misalnya, sistem SCADA Anda akan dapat memverifikasi tidak hanya tingkat lingkungan seperti suhu dan kelembaban tetapi juga tingkat baterai dan bahkan karyawan mana yang telah mengakses fasilitas tersebut pada waktu tertentu.

Memungkinkan pemeliharaan Mesin prediktif dan proaktif
Seperti yang mungkin Anda ketahui, downtime jaringan yang tidak terduga untuk perusahaan farmasi bisa memakan biaya. Jadi, memiliki kemampuan untuk memungkinkan pemeliharaan peralatan yang prediktif dan proaktif membantu mengurangi waktu henti.

Sistem SCADA dapat mengumpulkan data kinerja real-time dari semua mesin yang beroperasi, ini memungkinkan pengambilan keputusan yang tepat tentang kapan pemeliharaan harus dilakukan atau dijadwalkan. Dengan informasi waktu nyata, log otomatis, dan peringatan untuk pemeliharaan preventif, Anda akan dapat memastikan bahwa peralatan Anda diservis sebelum rusak atau terjadi kesalahan.

BACA JUGA  Packaging/Bahan Kemas di Industri Farmasi

Membuat laporan sejarah dari Mesin
SCADA juga dapat memiliki fungsi untuk membuat laporan. Ini memungkinkan industri farmasi untuk mengidentifikasi, menganalisis, dan meningkatkan berbagai proses dalam bisnis farmasi.

Laporan ini akan membantu Anda mengidentifikasi kemacetan, menganalisis penyebab waktu henti produksi, menghitung indikator kinerja utama, dan melaporkan semua informasi yang relevan dalam format yang jelas dan ringkas. Singkatnya, file laporan riwayat ini akan memberi Anda sarana untuk melacak tren dan menemukan area masalah di jaringan.

Industri Farmasi dapat menggunakan informasi ini untuk menemukan masalah yang berulang, yang akan membantu Anda mencegah masalah di masa mendatang. Data ini juga dapat membantu pemeliharaan proaktif dengan memungkinkan rencana jadwal pemeliharaan dan penggantian peralatan.

HMI SCADA yang efisien akan mendukung ekspor laporan riwayat sebagai file teks / file excell / file CSV, yang dapat diimpor ke perangkat lunak standar seperti database dan spreadsheet. Dengan cara ini Anda dapat menggunakan alat yang sudah dikenal, seperti Excel, untuk membuat bagan dan grafik data Anda, menjadikannya visual dan dapat dipahami dengan jelas untuk studi atau presentasi.

Semoga Bermanfaat

Salam

M. Fithrul Mubarok

374e38b7fc013a64f5b60b6a3cfe8a35?s=96&d=identicon&r=g
https://farmasiindustri.com
M. Fithrul Mubarok, M.Farm.,Apt adalah Blogger Professional Farmasi Industri pertama di Indonesia, pendiri dan pengarang dari FARMASIINDUSTRI.COM sebuah blog farmasi industri satu-satunya di Indonesia. Anda dapat berlangganan (subscribe) dan menfollow blog ini untuk mendapatkan artikel terkait farmasi industri. Email: fithrul.mubarok23@gmail.com WhatsApp/WA: 0856 4341 6332

ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

-

Berlangganan Artikel

Berlangganan untuk mendapatkan artikel terbaru industri farmasi

TETAP TERHUBUNG

51FansLike
FollowersFollow
SubscribersSubscribe

PALING BANYAK DIBACA

x