Berbagai Jenis Detektor HPLC

Detektor HPLC digunakan dalam mendeteksi zat terlarut yang ada dalam eluen sampel yang melewati kolom HPLC. Detektor HPLC mampu menentukan identitas dan konsentrasi senyawa elusi dalam fase gerak. Ada detektor HPLC yang spesifik, detektor yang merespons senyawa tertentu dan responsnya tidak tergantung pada komposisi fase gerak.

Namun, respons dari detektor bulk kasar seperti ini bergantung pada perubahan kolektif dalam komposisi fase gerak dan sampel. Ada berbagai detektor yang tersedia untuk kebutuhan sampel yang berbeda. Beberapa fitur penting yang diperlukan dari detektor termasuk sensitivitas, linier respon dan baik respon universal atau selektif.

Fitur yang sebaiknya ada pada Detektor HPLC

  • Detektor mempunyai respon spesifik atau umum pada komponen dalam campuran
  • Detektor sensitif terhadap solute (fase terlarut dari komponen) daripada fase gerak
  • Detektor mempunyai volume sel yang rendah (low cell volume) untuk meminimalisasi efek memori
  • Detektor harus dapat merespon secara linier terhadap konsentrasi solute
  • Gangguan noise rendah
  • Detektor tidak terpengaruh variasi temperatur dan kecepatan fase alir gerak

Ada 2 tipe detektor HPLC yaitu detektor yang spesifik dan detektor bulk.

Detektor HPLC Spesifik

1.Detektor HPLC Spektroskopi Masa
Detektor spektroskopi massa menawarkan selektivitas dan sensitivitas yang sangat tinggi serta karakteristiknya deteksi didasarkan pada fragmentasi molekul oleh medan listrik dan pemisahan berdasarkan rasio massa terhadap muatan dari molekul yang terfragmentasi. Aplikasi baru daerah telah diperkenalkan oleh teknik LC-MS karena kelebihannya dalam hal sensitivitas dan resolusi.

2.Detektor HPLC UV Visible

Mereka terdiri dari tiga jenis, yaitu detektor panjang gelombang tetap, panjang gelombang variabel detektor dan detektor array dioda.
– Detektor UV-VIS sebagian besar menggunakan detektor karena respons spesifiknya terhadap kelas senyawa atau senyawa tertentu tergantung pada fungsionalnya kelompok molekul elusi yang menyerap cahaya, meskipun beberapa senyawa dengan tidak ada kelompok penyerap cahaya (gugus kromofor) yang memberikan respons yang sesuai setelah kolom pasca
derivatisasi untuk memperkenalkan entitas penyerap cahaya.
– Sinar radiasi elektromagnetik dilewatkan melalui aliran detektor sel dan karena interaksi ini, ia mengalami perubahan intensitas dan pengukuran perubahan khusus ini adalah dasar dari sebagian besar detektor optik

BACA JUGA  CARA MEMBACA CPOB (CARA PEMBUATAN OBAT YANG BAIK) BAGIAN 1
BACA JUGA  PROCESS ANALYTICAL TECHNOLOGY (PAT)

3. Detektor HPLC PDA (photodiode array)

Detektor ini terdiri dari sejumlah besar dioda yang berfungsi sebgai detektor elemen, sehingga secara bersamaann dapat memonitor banyak komponen yang mengabsopsi berbagai panjang gelombang, dengan waktu yang cepat dan dapat menghemat solvent yang mahal.

detektor HPLC PDA

4. Detektor HPLC Fluoresence

Ini adalah detektor paling spesifik, sensitif dan selektof dan menawarkan sensitivitas yang tinggi daripada detektor UV-Vis. Normalnya komponen yang berflorosensi lebih sedikit daripada yang menyerap cahaya biasa. Ada 3 jenis detektor fluoresense yaitu: single waveleng, multi-wavelenght dan laser-induced fluorosence.

Detektor HPLC Bulk

  1. Detektor HPLC Konduktivitas Elektrik
    Detektor ini menawarkan deteksi reprodusibel, universal dan sensitivitas tinggi untuk material yang terinduksi listrik dan surfaktan. Detektor ini mengukur konduktivitas fase gerak, sehingga disebut dengan detektor bulk.
    Sensor detektor ini terdiri dari sell yang bergerak dalam fase gerak dengan volume beberapa mikroliter yang mengandung 2 elektroda, biasanya terbuat dari stainless steel , platinum atau dari logam mulia untuk menentukan alkali serta alkali tanah.
  2. Detektor HPLC Index Refraktif
    Ada berbagai jenis pendeteksi RI yang meliputi, efek Christiansen detektor, detektor interferometer, detektor lensa termal dan dielektrik detektor konstan.Mereka memiliki sensitivitas dan deteksi terbatas tergantung pada perubahan indeks bias molekul elusi dalam fase gerak.Detektor ini digunakan untuk mendeteksi senyawa non-ionik yang tidak berpendar atau menyerap di daerah UV. Kontrol suhu diperlukan karena sensitivitas suhu tinggi
  3. Detektor HPLC Elektrokimia
    Detektor dapat diklasifikasikan menjadi dua, yaitu kesetimbangan dan detektor dinamis. Detektor ini menanggapi zat yang dapat dioksidasi atau direduksi dan sensitif terhadap perubahan laju aliran atau komposisi fase gerak.Reaksi berlangsung pada permukaan elektroda yang menghasilkan listrik sinyal. Kesesuaian mereka akan tergantung pada karakteristik volumetrik molekul terlarut dalam fase gerak berair atau organik.Membutuhkan elektroda kerja, elektroda acuan dan pembantu elektroda.
  4. Detektor HPLC Cahaya Berhamburan (light scattering)
    Detektor hamburan cahaya terdiri dari dua jenis yang meliputi sinar laser sudut rendah detektor hamburan dan detektor hamburan sinar laser multi-sudut. Detektor ini didasarkan pada pengukuran cahaya yang tersebar dan berguna untuk deteksi molekul berat molekul besar hadir dalam eluen, yang diperiksa dengan dilewatkan melalui sel sensor yang sesuai tergantung pada ukuran molekul. Jenis lain dari detektor HPLC adalah detektor hamburan cahaya evaporatif, IR detektor, detektor transportasi, detektor berbasis aerosol, detektor kiral dan detektor amperometrik berdenyut.
BACA JUGA  Perbedaan antara Kelembapan dengan Kelembapan Relatif
BACA JUGA  Perbedaan Kalibrasi dan Verifikasi

374e38b7fc013a64f5b60b6a3cfe8a35?s=96&d=identicon&r=g
https://farmasiindustri.com
M. Fithrul Mubarok, M.Farm.,Apt adalah Blogger Professional Farmasi Industri pertama di Indonesia, pendiri dan pengarang dari FARMASIINDUSTRI.COM sebuah blog farmasi industri satu-satunya di Indonesia. Anda dapat berlangganan (subscribe) dan menfollow blog ini untuk mendapatkan artikel terkait farmasi industri. Email: fithrul.mubarok23@gmail.com WhatsApp/WA: 0856 4341 6332

ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

-

Berlangganan Artikel

Berlangganan untuk mendapatkan artikel terbaru industri farmasi

TETAP TERHUBUNG

51FansLike
FollowersFollow
SubscribersSubscribe

PALING BANYAK DIBACA

x