Perbedaan antara kontrol Positif dengan Kontrol Negatif

Perbedaan antara Kontrol Positif dan Negatif dalam mikrobiologi perlu pemahaman yang jelas sehingga tidak terjadi kebingungan dalam implementasi dan interpretasi data.

Kontrol negatif adalah eksperimen terkontrol yang diketahui ahli mikrobiologi akan memiliki hasil negatif, sedangkan kontrol positif adalah eksperimen yang diketahui ahli mikrobiologi akan memiliki hasil positif. Kontrol ini memungkinkan perbandingan untuk percobaan baru, membantu ahli mikrobiologi memeriksa hasil baru terhadap hasil yang sudah diketahui.

Kontrol positif adalah kelompok kontrol di mana jika Anda mengubah variabel dependen maka diharapkan untuk melihat respons positif sedangkan pada grup kontrol negatif, setiap kali Anda mengubah variabel dependen Anda akan mengharapkan sebuah respon negatif sehingga menunjukkan bahwa perubahan yang Anda lihat adalah karena perubahan variabel dependen dan bukan sesuatu yang lain.

Kontrol positif


Kontrol positif adalah kontrol eksperimental yang menghasilkan hasil yang sukses. Ini tidak termasuk variabel independen. Namun, ini menunjukkan hasil yang lebih disukai yang diprediksi dari variabel independen.

Kontrol Negatif


Kontrol negatif tidak merespon pengobatan. Saat melakukan penelitian, kontrol negatif harus dikembangkan sehingga tidak mengarah pada hasil yang diinginkan.

Contoh Kontrol Positif dan Negatif


Misalnya untuk percobaan kontrol positif dan negatif mengambil dua cawan petri, cawan petri 1 hanya media agar, jadi tidak ada antibiotik ampisilin. Pada media agar tanpa antibiotik maka seharusnya akan tumbuh bakteri.

Sekarang cawan Petri ke-2 dengan media agar yang ditambahkan antibiotik ampisilin, ampisilin adalah antibiotik sehingga diharapkan tidak akan ada pertumbuhan bakteri yang satu ini karena adanya ampisilin itu. jadi kontrol cawan Petri 1 yang tidak mengandung ampisilin disebut kontrol positif.

BACA JUGA  Daftar Isi Blog Farmasiindustri.com
kontrol positif

Jika tidak tumbuh bakteri pada petri 1 maka bisa dikatakan bahwa mungkin ada hal lain yang mencegah pertumbuhan, bukan variabel dependen.

BACA JUGA  Kualifikasi Kinerja LAF/Weighing Booth/Sampling Booth

Sekarang pada cawan petri ke-2 diharapkan tidak ada pertumbuhan bakteri maka cawan petri 2 ini adalah kontrol negatif karena akan mengharapkan hasil negatif jika kita melihat pertumbuhan yang kita harapkan tidak disebabkan oleh variabel dependen. Menggunakan kedua kontrol positif dan negatif ini dalam percobaan ini ada perubahan yang disebabkan oleh variabel dependen yang benar-benar diuji.

kontrol negatif

TABEL Perbedaan Kontrol Positif dan Kontrol Negatif

Kontrol PositifKontrol Negatif
kontrol positif adalah kontrol percobaan yang menghasilkan hasil yang sukses (positif)Kontrol negatif tidak merespon pada perlakuan yang diberikan
Menghasilkan Hasil PositifMenghasilkan hasil negatif
Memastikan hasil pengujian/pembacaanhasil pengijian tidak seperti yang diharapkan diawal

Kontrol Positif dan Negatif dalam Analisis Mikroba


Dalam analisis Mikroba kontrol positif maupun negatif membantu ahli mikrobiologi untuk membandingkan dua hasil,

Pengujian Kontrol Negatif


Kontrol negatif diperlukan untuk memastikan bahwa setiap pertumbuhan media berasal dari produk itu sendiri.

Setiap pengendalian negatif harus dilakukan dengan menggunakan media yang jelas. jika kontrol negatif menunjukkan kekeruhan atau pertumbuhan. Ini menunjukkan bahwa teknik uji sterilitas tidak memadai. Lingkungan, pengguna, dan peralatan semuanya memiliki kemampuan untuk terkontaminasi. Tidak boleh ada pertumbuhan mikroba dalam kontrol negatif.

Pengujian Kontrol Positif


Tiga produk akhir yang disterilkan harus dipilih secara acak untuk kontrol positif.

Pilih tiga suspensi yang berbeda dengan mikroorganisme yang berbeda dan tempatkan pada suhu kamar selama minimal 2 jam. saat melakukan uji sterilitas, inkubasi semua wadah yang berisi medium selama tidak lebih dari 3 hari untuk bakteri dan 5 hari untuk jamur pada suhu yang direkomendasikan (20 hingga 25 untuk jamur dan 30 hingga 35 untuk bakteri).

BACA JUGA  Download Ebook: Solid Dosage and Excipients 2015

Dalam jangka waktu tersebut, mikroorganisme yang diinokulasi tumbuh secara nyata di semua botol yang diinokulasi. Jika mikroorganisme tumbuh dengan cara yang mudah terlihat, media dapat diterima. Harus ada pertumbuhan mikroba pada kontrol positif.

BACA JUGA  Download Ebook: Solid Dosage and Excipients 2015

Kontrol ini diharapkan menghasilkan kurangnya perubahan dalam variabel dependen untuk menentukan apakah tingkat perlakuan eksperimen menghasilkan perubahan dalam variabel dependen. Ini membantu untuk membuktikan apakah variabel tertentu dapat memberikan hasil dasar.

Sebuah eksperimen kontrol digunakan untuk membandingkan hasil tes. Kontrol ini tidak menerima perlakuan atau tes apa pun, tetapi tes ini hanya diamati dalam keadaan alami. Ini membantu menentukan apakah hasil yang diperoleh analis bergantung pada apa yang dia lakukan.

Semoga Bermanfaat

Salam

M. Fithrul Mubarok

374e38b7fc013a64f5b60b6a3cfe8a35?s=96&d=identicon&r=g
https://farmasiindustri.com
M. Fithrul Mubarok, M.Farm.,Apt adalah Blogger Professional Farmasi Industri pertama di Indonesia, pendiri dan pengarang dari FARMASIINDUSTRI.COM sebuah blog farmasi industri satu-satunya di Indonesia. Anda dapat berlangganan (subscribe) dan menfollow blog ini untuk mendapatkan artikel terkait farmasi industri. Email: fithrul.mubarok23@gmail.com WhatsApp/WA: 0856 4341 6332

ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

BACA JUGA  Pengujian Cemaran etilen glikol (EG) dan dietilen glikol (DEG) 

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

-

Berlangganan Artikel

Berlangganan untuk mendapatkan artikel terbaru industri farmasi

TETAP TERHUBUNG

51FansLike
FollowersFollow
SubscribersSubscribe

PALING BANYAK DIBACA

x