Film Coating Penyalutan Film Obat

Film Coating obat atau Pelapisan film adalah proses kontemporer dan banyak digunakan untuk melapisi bentuk sediaan padat oral dalam industri farmasi. Film coating adalah proses yang mengacu pada teknologi yang terkait dengan kimia polimer, perekat dan cat industri, dan teknik kimia. Tablet obat banyak sekali yang dilakukan penyalutan untuk terutama menutup bau yanf tidak enak.

Selain itu film coating, dapat meningkatkan stabilitas fisik dan kimia bentuk sediaan, dan memodifikasi karakteristik pelepasan obat. Beberapa masalah pemecahan masalah seperti bintik-bintik kembar, chipping, dll., dapat muncul selama atau setelah atau bahkan selama masa simpan bentuk sediaan dapat diatasi.

Proses pelapisan film atau film coating melibatkan pengendapan formulasi berbasis polimer tipis, tetapi seragam ke permukaan bentuk sediaan padat seperti tablet, kapsul, bubuk, butiran, atau palet di bawah kondisi yang memungkinkan.

Keseimbangan antara, dan kontrol, laju pengiriman cairan pelapis dan proses pengeringan
Distribusi bahan pelapis yang seragam di seluruh permukaan produk yang dilapisi dan ptimalisasi kualitas visual dan fungsional dari produk pelapis akhir.
Fungsi pelapis film ini adalah untuk meningkatkan estetika, menutupi rasa dan bau yang tidak enak, memisahkan bahan yang tidak cocok, atau memodifikasi profil pelepasan obat.

Proses pelapisan film, diperkenalkan pada awal 1950-an sebagai perbaikan pada proses pelapisan gula pada obat. Proses tersebut terbukti berhasil karena banyaknya keuntungan yang ditawarkan, termasuk namun tidak terbatas pada:

  • Pengurangan substansial dalam jumlah lapisan yang diterapkan
  • Peningkatan berat tablet minimal
  • Peningkatan efisiensi proses dan output
  • Pengurangan waktu pemrosesan yang signifikan
  • Peningkatan fleksibilitas dalam formulasi sebagai hasil dari ketersediaan polimer pembentuk film yang sesuai.
BACA JUGA  Penemuan Tanaman Herbal Tiongkok Artemisinin untuk penyakit Malaria

Proses pelapisan film


Pelapisan film melibatkan pengendapan lapisan tipis polimer pembentuk film ke substrat produk. Proses ini dapat dilakukan dengan menggunakan peralatan panning konvensional tetapi saat ini peralatan yang lebih canggih digunakan untuk mencapai pengeringan yang efisien, otomatisasi tingkat tinggi dan waktu pelapisan.

BACA JUGA  APA ARTINYA EFIKASI VAKSIN 65,3 % ?

Formulasi pelapis mengandung polimer yang dilarutkan dalam pelarut yang sesuai bersama dengan aditif lain seperti plasticizer dan pigmen. Solusi ini disemprotkan ke tempat tidur tablet yang berputar atau terfluidisasi. Kondisi pengeringan menyebabkan penghilangan pelarut, meninggalkan endapan tipis bahan pelapis di sekitar setiap inti tablet.

Karakteristik ideal tablet salut film

  • Tablet salut film harus memiliki cakupan yang merata dengan cakupan warna yang seragam di seluruh permukaan setiap unit dosis dalam batch, dan dari batch ke batch.
  • Tablet berlapis film harus bebas dari cacat yang mempengaruhi fungsionalitas dan stabilitas produk jadi.
  • Tablet berlapis film harus sesuai dengan spesifikasi produk jadi dan persyaratan kompendial yang relevan.

Material yang digunakan dalam Film Coating

  1. Polymer
  2. Plasticizer
  3. Colourants
  4. Solvent/ Vehicle

Peralatan yang digunakan untuk Penyalutan Film


Peralatan pelapis yang digunakan untuk proses pelapisan film dapat secara luas diklasifikasikan ke dalam tiga kategori umum: panci pelapis konvensional/standar, panci pelapis berlubang dan peralatan unggun terfluidisasi.

  1. Panci pelapis konvensional
    Sistem panci pelapis konvensional terdiri dari bola, heksagonal. atau panci berbentuk buah pir yang berputar pada sumbu miring. Gerakan rotasi panci menyebabkan substrat berjatuhan dan melewati beberapa kali melalui zona aplikasi semprotan. Panas dihembuskan ke permukaan tablet yang berjatuhan dan udara buangan ditarik.
penyalutan film
Coating Pan

b. Panci pelapis berlubang
Panci pelapis berlubang terdiri dari drum berlubang atau berlubang sebagian yang berputar pada sumbu horizontalnya dalam wadah tertutup. Peralatan dikembangkan untuk memaksimalkan interaksi antara alas tablet dan udara pengering, yang dilakukan dengan menarik udara melalui alas produk yang berjatuhan sebagai lawan untuk memasok udara ke permukaan alas saja. Hal ini penting untuk pengembangan lapisan film berair karena panas laten penguapan air yang relatif tinggi (539 kkal/kg), yang jauh lebih besar daripada pelarut organik yang populer digunakan (misalnya, 200 kkal/kg untuk etanol ).

BACA JUGA  Strategi Pengendalian Kontaminasi di Industri Farmasi
BACA JUGA  APA ARTINYA EFIKASI VAKSIN 65,3 % ?

c. Fluid Bed
Peralatan fluid bed menawarkan alternatif untuk pelapisan panci dan sangat populer untuk sistem pelapisan multipartikulat. Peralatan ini menawarkan keuntungan potensial karena dapat mempengaruhi pengeringan paling efisien dari produk apa pun yang mungkin dilakukan pada peralatan pelapis yang ada.

penyalutan tipis
Fluid Bed

Dalam sistem unggun fluida, objek yang dilapisi dialirkan dalam aliran udara ke atas, memaksimalkan permukaan yang tersedia untuk pelapisan. Pelapisan diterapkan oleh alat penyemprot, dan ini dikeringkan oleh udara fluidisasi.

Semoga Bermanfaat

374e38b7fc013a64f5b60b6a3cfe8a35?s=96&d=identicon&r=g
https://farmasiindustri.com
M. Fithrul Mubarok, M.Farm.,Apt adalah Blogger Professional Farmasi Industri pertama di Indonesia, pendiri dan pengarang dari FARMASIINDUSTRI.COM sebuah blog farmasi industri satu-satunya di Indonesia. Anda dapat berlangganan (subscribe) dan menfollow blog ini untuk mendapatkan artikel terkait farmasi industri. Email: fithrul.mubarok23@gmail.com WhatsApp/WA: 0856 4341 6332

ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

-

Berlangganan Artikel

Berlangganan untuk mendapatkan artikel terbaru industri farmasi

TETAP TERHUBUNG

51FansLike
FollowersFollow
SubscribersSubscribe

PALING BANYAK DIBACA

x