Kerusakan Tablet Obat: Penyebab dan Cara Pengatasan

Kerusakan  tablet  merupakan  kerusakan yang  biasanya   dijumpai   pada   formulasi   tablet. Tergantung pada pengalaman, mesin dan bahan  tambahan  yang  digunakan, tablet yang diproduksi atau dikompresi dapat menyebabkan kerusakan tertentu yang mungkin dapat terlihat atau muncul setelah penyimpanan.

Dibawah ini merupakan masalah yang terkait dengan proses pembuatan tablet:

1. Capping dan Laminasi

kerusakan tablet capping
Kerusakan tablet capping

Capping adalah pelepasan atau pemisahan bagian atas atau bawah tablet yang terkompresi dari badan utama tablet. Hal ini dapat terjadi selama pengeluaran dari cetakan tablet atau selama operasi berikutnya, seperti pelapisan, pengemasan, atau pengiriman.

Laminasi di sisi lain adalah retak melintang dan pemisahan tablet yterkompresi menjadi dua atau lebih lapisan. Ini terjadi ketika retakan terbentuk di dalam bodi compact, mengakibatkan tablet terbelah menjadi beberapa lapisan.

Penyebab terjadinya kerusakan tablet Capping dan Laminasi:

  • Adanya udara di dalam granul yaitu, pengurangan udara yang tidak memadai dari granul di rongga die sebelum dan selama kompresi.
  • Terdapat terlalu banyak granul.
  • Kompresi elastis tablet yang tidak seharusnya karena penggunaan tekanan yang terlalu tinggi pada tahap pemadatan.
  • Pengikatan partikel yang tidak memadai untuk membentuk tablet kohesif.
  • Menggunakan lubang die, terutama oleh bahan pengisi anorganik keras.
  • Penggunaan punch dan die yang sudah lama
  • Penggunaan granul yang terlalu kering atau granul dengan kadar air yang sangat rendah (menyebabkan hilangnya tahapan pengikatan yang tepat).
  • Granul yang tidak cukup kering atau granul yang tidak benar-benar kering.
  • Adanya bahan pelumas yang berlebihan.
  • Tegangan yang diinduksi karena menempelnya compact ke dinding die atau komponen punch.

Bagaimana Anda memecahkan masalah kerusakan tablet capping dan laminating selama pembuatan tablet?

  • Gunakan dies runcing (dies yang meruncing ke arah atas die untuk memungkinkan udara keluar).
  • Ubah prosedur granulasi.
  • Hapus beberapa atau semua fines melalui layar 100 hingga 200 mesh.
  • Kurangi kecepatan proses pemadatan.
  • Gunakan pra-kompresi sebelum kompresi utama.
  • Tingkatkan konsentrasi bahan pengikat, atau ubah jenis bahan pengikat dalam granul.
  • Gunakan die yang dilapisi dengan baja yang tahan atau die yang khusus
  • Membersihkan punch dan die dengan benar atau ganti keduanya
  • Basahi granul dengan sesuai.
  • Tambahkan zat higroskopis misalnya sorbitol, metilselulosa, atau PEG 4000.
  • Keringkan granul dengan benar.
  • Sesuaikan level bahan pelumas.
  • Semprotkan bahan pelumas ke dalam rongga punch dan die segera sebelum die filling dan dikarenakan langsung melapisi permukaan alat (tahapan terakhir ini memerlukan modifikasi dari tablet press).
BACA JUGA  Konsentrasi Pengikat dalam Pembuatan Tablet

2. Sticking /lengket

Dalam beberapa kasus, sejumlah kecil material kompak dapat menempel pada permukaan permukaan alat dan disebut sebagai sticking. Ini merupakan kerusakan tablet yang umum terjadi. Karena kompak berulang kali terjadi dalam alat yang digunakan, masalahnya menjadi lebih buruk karena semakin banyak material yang ditambahkan ke dalam alat yang sudah menempel di permukaan punch. Masalahnya cenderung lebih umum pada punch atas.

BACA JUGA  Konsentrasi Pengikat dalam Pembuatan Tablet

Penyebab lengket:

  • Lubrikan yang tidak mencukupi atau terbatas.
  • Permukaan alat yang kasar.
  • Granulasi yang sedikit lembab (kurang lembab)

Bagaimana mencegah lengket selama pembuatan tablet?

  • Mencampur lubrikan dengan benar.
  • Gunakan alat berlapis
  • Membersihkan permukaan punch
  • Menurunkan kadar air granul.
  • Meningkatkan kekerasan dengan membuat tablet lebih tipis dan meningkatkan waktu Setelah itu menunggu granul basah menempel pada granul lain, daripada menempel pada permukaan punch.

3. Picking

Picking terjadi ketika bagian dari tablet menempel pada permukaan punch dan terkikis dari permukaan tablet. Ini adalah istilah yang lebih spesifik yang menggambarkan produk yang menempel di dalam huruf, logo, atau desain pada permukaan punch.

Penyebab picking:

  • Kompresi granul yang tidak dikeringkan dengan benar.
  • Penggunaan punch yang tergores selama kompresi tablet.

Bagaimana mencegah pemetikan selama pembuatan tablet?

  • Menurunkan kadar air granul.
  • Membersihkan permukaan punch.

4. Mottling

Ini biasanya terlihat pada granul berwarna. Mottling didefinisikan sebagai distribusi warna yang tidak merata pada tablet dengan area terang dan gelap.

Penyebab mottling:

  • Warna obat berbeda dari komponen lain
  • Perpindahan pewarna ke granul kecil atau besar selama proses granulasi
  • Distribusi warna yang tidak merata saat menggunakan larutan gel perekat berwarna

Bagaimana mencegah bintik-bintik selama pembuatan tablet?

  • Kurangi suhu pengeringan.
  • Gerus hingga ukuran partikel lebih kecil.
  • Ubah bahan pengikat
  • Ubah bahan pelarut
  • Penambahan zat pewarna yang sesuai.

5. Chipping

Terkadang compact setelah meninggalkan kompressi, atau selama operasi penanganan dan pelapisan berikutnya, ditemukan memiliki chip kecil yang hilang dari tepinya. Kesalahan ini digambarkan sebagai “chipping” dan di samping kekurangan formulasi yang jelas, mungkin disebabkan oleh kondisi pemadatan yang membuat tablet terlalu lunak (kekuatan mekanik rendah) atau terlalu rapuh.

BACA JUGA  Line Clearance di Industri Farmasi

Penyebab chipping:

  • Granul yang terlalu kering.
  • Hasil akhir tablet yang buruk.
  • Punch dan die yang using.
  • Pengaturan mesin yang salah, terutama pelat pelepas ejeksi yang disetel terlalu tinggi.
  • Penanganan compacts yang terlalu keras setelah mereka meninggalkan pers.
  • Pengaturan tinggi dari mesin pisau penyapu

Bagaimana mencegah chipping selama pembuatan tablet?

  • Basahi granul agar menjadi plastis.
  • Pemolesan punch/penggantian.
  • Mengurangi kecepatan sapuan pisau.
  • Menyesuaikan punch bawah.

6. Binding in The Die

Hal ini ditandai dengan gesekan sisi cetakan yang berlebihan dengan gaya ejeksi kompak yang tinggi, dengan tepi kompak yang dihasilkan menjadi kasar dan tergores.

BACA JUGA  Peran dan Tugas PPIC

Penyebab pengikatan dalam cetakan:

  • Gesekan dinding die yang tinggi.
  • Pelumasan yang buruk atau cacat
  • Dies atau alat yang susut
  • Jarak bebas yang terlalu besar antara punch bawah dan lubang die.
  • Granul yang terlalu lembab dan terekstrusi di sekitar punch bawah

Bagaimana mencegah pengikatan dalam cetakan selama pembuatan tablet?

  • Tingkatkan konsentrasi pelumas atau gunakan pelumas yang sesuai.
  • Pemolesan cetakan/pengganti.
  • Gunakan cetakan tahan penyusutan
  • Keringkan granul dengan benar.

7. Embossing

Muncul bekas atau garis pada tablet yang tidak jelas.

Penyebab timbul:

  • Desain punch yang salah
  • Penggunaan granul yang terlalu kasar
  • Granul yang menempel dan mengikat pada punch

Bagaimana mencegah embossing selama pembuatan tablet?

  • Memperbaiki desain embossing punch yang salah
  • Kurangi ukuran granul

8. Low Tensile Strenght

Secara umum, semakin tinggi tekanan pemadatan maka akan semakin padat kompak, dan karenanya semakin tinggi kekuatan tarik yang dihasilkan dari kompak. Akibatnya, tekanan pemadatan yang terlalu rendah akan menyebabkan kekuatan tarik yang rendah atau pemadatan yang “lunak” dan rapuh. Alasan lain adalah cakupan granulasi yang berlebihan oleh lubrikan, seperti stearat, mengurangi potensi untuk membentuk ikatan antar partikel yang kuat. Lubrikan yang berlebih ini dapat disebabkan oleh:

  • Tingkat awal pelumas yang terlalu tinggi,
  • Geser yang berlebihan selama tahap pelumasan,
  • Waktu pelumasan yang berlebihan.

Pelumasan berlebih, terutama selama penilaian pengembangan formulasi, juga dapat terjadi jika set yang tidak lengkap (misalnya setengah set atau set tunggal) alat digunakan yaitu rotary press untuk menghemat penggunaan granul. Hal ini disebabkan karena waktu tinggal yang lebih lama dalam pengumpan yang mengakibatkan kerja granul yang berlebihan, terutama pengumpan dengan pengaduk.

BACA JUGA  Pengalaman Sertifikasi Halal dari LPPOM MUI Pusat di Pabrik Farmasi

Penyebab tambahan dapat menjadi melemahnya ikatan intergranular oleh ikatan udara, bahkan  ini tidak cukup untuk menyebabkan capping.

9. Weight Variation/ Variasi Berat tablet

Keseragaman bobot yang buruk biasanya disebabkan oleh pengisian die yang buruk. Hal ini dapat disebabkan oleh karakteristik aliran granul yang buruk, atau karena mekanisme pengisian yang tidak memadai pada mesin kompresi. Granul atau bubuk yang terlalu besar, terlalu halus atau mengandung sebagian besar bahan halus, atau dilumasi secara tidak benar atau memiliki komponen dengan densitas atau ukuran yang sangat berbeda, semuanya dapat menyebabkan variasi berat.

Jika karena aliran granul yang buruk maka penambahan glidan, seperti silika atau bedak, dapat digunakan. Beberapa partikel dapat memperoleh muatan elektrostatik gesekan ketika digunakan dan tolakan timbal balik dari partikel dan mungkin cukup untuk menghambat pengisian die. Bedak (sampai 1%) atau natrium lauril sulfat (sampai 2%) adalah zat yang telah digunakan untuk mengurangi pengisian ini dan yang juga dapat memiliki sifat pelumas dan   anti-perekat. Pelumas,   seperti   magnesium   stearat,   mungkin   atau   mungkin tidak

BACA JUGA  Capping Tablet dan Solusinya

meningkatkan aliran granul, tergantung pada tingkat penggunaannya, tingkat yang lebih tinggi cenderung menghambat aliran.

Kadang-kadang, dengan tablet berbobot tinggi, bobot yang lebih seragam dan penampilan yang lebih baik dapat diperoleh dengan memperlambat kecepatan mesin sehingga memungkinkan lebih banyak waktu untuk pengisian rongga-die.

10. Double Impressiion/ Kesan Ganda

Kesan ganda hanya melibatkan punch yang lebih rendah yang memiliki monogram atau ukiran lain di atasnya. Punch dapat membuat kesan ganda pada permukaan tablet selama proses ejeksi. Hal ini dapat dihindari dengan memasukkan perangkat antiturning untuk punch.

Demikian beberapa penyebab kerusakan tablet obat yang sering terjadi pada lini pembuatan obat tablet solid.

Referensi

Dash, A., Singh, S. and Tolman, J. (2014). Pharmaceutics: Basic Principles and Application to Pharmacy Practice. USA: Elsevier.

Tovey, G. (2018). Pharmaceutical Formulation: The Science and Technology of Dosage Forms. Royal Society of Chemistry

Diterjemahkan dari :https://www.pharmapproach.com/common-tablet-defects-causes-and-remedies/

374e38b7fc013a64f5b60b6a3cfe8a35?s=96&d=identicon&r=g
https://farmasiindustri.com
M. Fithrul Mubarok, M.Farm.,Apt adalah Blogger Professional Farmasi Industri pertama di Indonesia, pendiri dan pengarang dari FARMASIINDUSTRI.COM sebuah blog farmasi industri satu-satunya di Indonesia. Anda dapat berlangganan (subscribe) dan menfollow blog ini untuk mendapatkan artikel terkait farmasi industri. Email: fithrul.mubarok23@gmail.com WhatsApp/WA: 0856 4341 6332

ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

-

Berlangganan Artikel

Berlangganan untuk mendapatkan artikel terbaru industri farmasi

TETAP TERHUBUNG

51FansLike
FollowersFollow
SubscribersSubscribe

PALING BANYAK DIBACA

x