spot_img

Budaya Kualitas di Industri Farmasi

Budaya kualitas atau budaya mutu melibatkan pembangunan budaya kepercayaan, partisipasi, dan komunikasi di mana sasaran kualitas didukung oleh partisipasi karyawan di seluruh organisasi di Industri Farmasi. Tujuannya adalah untuk menghasilkan dan meningkatkan kualitas secara berkelanjutan dengan menerapkan perspektif dari manajemen yang mengintegrasikan berbagai aspek budaya tenaga kerja.

budaya kualitas di industri farmasi

Budaya Kualitas selalu penting dalam operasi produksi farmasi. Perusahaan farmasi yang kuat mengetahui hal ini dan telah menginvestasikan sumber daya dalam sistem dan personel untuk mendukung dan mempromosikan fokus pada proses kualitas, kualitas produk, dan memenuhi kebutuhan pasien. Baru-baru ini, otoritas kesehatan telah memberikan penekanan tambahan pada budaya kualitas dengan memasukkannya ke dalam dokumen panduan dan protokol inspeksi seperti Panduan Integritas Data PIC/S, Proyek Protokol Inspeksi Baru FDA (NIPP), dan Panduan Integritas Data MHRA.

ISPE dan Asosiasi Obat Parenteral (PDA) telah bersama-sama mengembangkan panduan ini yang mengidentifikasi aspek-aspek khusus dari sistem mutu dan budaya serta rekomendasi untuk alat, teknik, dan proses. ISPE telah mengeluarkan pedoman mengenai cara peningkatan budaya kualitas di industri farmasi, modulnya dapat diakses disini.

Idenya adalah untuk menciptakan dampak positif dalam rantai pasokan dengan dua arah. Budaya kualitas yang jelas dapat menciptakan titik penjualan unik lebih lanjut saat memasarkan produk ke pelanggan. Hubungan pelanggan dan pemasok pada akhirnya dapat diperkuat sebagai hasil dari budaya kualitas, yang berpuncak pada budaya kepercayaan yang telah berlangsung lama.

Mengevaluasi Budaya Mutu Organisasi Saat Ini

Budaya kualitas organisasi terdiri dari pemikiran, keyakinan, tradisi, dan praktik mengenai kualitas. Meskipun sulit untuk dievaluasi, budaya organisasi memiliki pengaruh yang signifikan terhadap kualitas. Tanpa pengetahuan budaya tentang kualitas, akan sulit untuk membuat perbaikan yang bermakna dan bertahan lama.

Mutu dan Produk

Di pasar dan di masyarakat, produk berkualitas rendah tidak diterima dan tidak boleh diterima dimanapun karena dapat merugikan pasien. Cara terbaik untuk mencapai kualitas produk terbaik adalah dengan mengembangkan budaya kualitas di fasilitas produksi. Setiap karyawan harus sadar akan kualitas dan kualitas harus ada dalam darah setiap karyawan organisasi mulai dari pekerja hingga manajemen yang lebih tinggi.

Langkah untuk membangun Budaya Kualitas di Industri Farmasi

Pertama-tama, gap analysis diperlukan untuk mengetahui kondisi industri farmasi saat ini terkait dengan kualitas. Beberapa pertanyaan dapat diajukan, seperti:

  • Bagaimana status budaya mutu saat ini di laboratorium QC, bagaimana pandangan operator paling bawah, gudang dan departemen lain termasuk kantor?
  • Apa yang ingin dicapai perusahaan?

Serangkaian tujuan dapat membantu membangun dasar yang kuat bagi perusahaan untuk budaya mutu.

Setelah mendapatkan jawaban atas pertanyaan dasar ini, pandangan operator /karyawan paling bawah harus diambil untuk mengetahui persyaratan peningkatan kualitas. Diskusi juga harus dilakukan di manajemen puncak dan pengambil keputusan tentang peningkatan budaya mutu di tempat kerja.

Untuk mengembangkan budaya kualitas di antara karyawan, manajemen puncak harus menunjukkan komitmen mereka terhadap kualitas kepada bawahan mereka. Ini akan menyampaikan pesan kepada semua karyawan untuk ketat pada kualitas produk. Keterlibatan para manajer di lantai kerja bekerja dapat membantu untuk mendapatkan hasil yang lebih baik. Jadwal harus dibuat untuk mengunjungi sampai ke bawah, tempat kerja karyawan dan berbicara dengan karyawan tentang peningkatan kualitas. Setelah beberapa saat, karyawan mulai melihat bahwa manajemen serius dengan kualitas.

Keterlibatan karyawan juga membantu membangun budaya kualitas. Karyawan tidak dapat dihargai hanya dengan promosi atau bonus mereka tetapi mereka juga merasa dihargai ketika pendapat mereka diambil untuk perbaikan apapun. Mereka merasakan kepemilikan dan keterikatan dengan perusahaan dan ini akan mengikat mereka untuk membangun budaya kualitas.

Umumnya, karyawan di setiap departemen berusaha mencari jalan pintas kerja yang merusak kualitas. Orang harus dilatih untuk hal yang sama untuk mencapai tujuan kualitas perusahaan. Berdasarkan pengalaman pribadi saya di bidang farmasi, penyebab utama terjadinya pelanggaran terhadap kualitas adalah beban kerja. Sebagian besar perusahaan farmasi kekurangan tenaga kerja dan ini menghasilkan beban kerja tambahan pada karyawan. Manajemen senior harus menyediakan staf yang cukup untuk semua departemen untuk kelancaran kerja.

Perubahan proses dan metode terjadi secara teratur di farmasi. Karyawan diharuskan untuk dilatih untuk pembaruan CPOB. Perubahan pedoman, dokumentasi dan SOP harus disampaikan dengan baik kepada pengguna akhir. Karyawan yang berpengetahuan luas tidak akan pernah menyimpang dari proses apa pun dan selalu bekerja sebagai prajurit terdepan yang dapat dipercaya.

Budaya kualitas yang sukses tidak dapat dibangun dalam satu hari tetapi membutuhkan waktu dengan komitmen terhadap kualitas dari manajemen puncak hingga karyawan lantai pabrik. Setelah waktu yang singkat, setiap orang mendapat manfaat dari komitmen kualitas ketika budaya kualitas dibangun di perusahaan.

Perusahaan harus secara reguler mengevaluasi dan sabar dalam berproses.

https://farmasiindustri.com
M. Fithrul Mubarok, M.Farm.,Apt adalah Blogger Professional Farmasi Industri pertama di Indonesia, pendiri dan pengarang dari FARMASIINDUSTRI.COM sebuah blog farmasi industri satu-satunya di Indonesia. Anda dapat berlangganan (subscribe) dan menfollow blog ini untuk mendapatkan artikel terkait farmasi industri. Email: [email protected] WhatsApp/WA: 0856 4341 6332

ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

-

TETAP TERHUBUNG

51FansLike
0FollowersFollow
0SubscribersSubscribe

PALING BANYAK DIBACA