Pemanis Pada Formulasi Obat Suspensi Oral

Bahan pemanis adalah eksipien yang sering ditambahkan ke bentuk sediaan farmasi untuk menutupi rasa pahit dari obat yang terlarut sebagian dan untuk meningkatkan palatabilitas (keberterimaan pasien) secara umum. Secara tradisional, formulasi oral dipermanis menggunakan larutan sukrosa pekat (sirup) atau madu (mengandung fruktosa).

Namun, bahan-bahan ini tidak memadai untuk formulasi banyak produk karena pemanis ini tidak mampu menutupi rasa tidak enak dari banyak bahan farmasi, termasuk Bahan Farmasi Aktif (API) dan eksipien secara memadai. Selain itu, jumlah besar sukrosa dan fruktosa yang dibutuhkan meningkatkan asupan karbohidrat makanan, terutama bila dikonsumsi sebagai minuman ringan.

Beberapa pemanis alternatif telah dikembangkan selama bertahun-tahun untuk menutupi rasa tidak enak dengan lebih baik pada makanan olahan dan obat-obatan. Pemanis alternatif juga digunakan dalam makanan rendah kalori dan minuman ringan.

pemanis obat
Pemanis Obat

Beberapa bahan pemanis yang umum digunakan adalah ionik dan memiliki potensi untuk berinteraksi dengan komponen lain dari suspensi. Beberapa bahan pemanis lebih stabil daripada yang lain dalam larutan berair. Kestabilan ini akan menjadi faktor penting dalam pemilihan akhir bahan pemanis.

Tulisan ini memberikan daftar lengkap bahan pemanis yang digunakan dalam suspensi farmasi oral. Posisi pengaturan untuk agen pemanis yang berbeda bervariasi menurut negara dan/atau wilayah.

Penggunaan bahan pemanis buatan dalam obat-obatan oral pediatrik sedang diperdebatkan secara aktif. Namun, penggunaan sukrosa (“gula”) juga di bawah awan karena potensi kariogeniknya dan potensi gangguan pada kontrol glukosa diabetik.

Istilah penting adalah GRAS (Generally Recognized As Safe).

Bahan pemanis yang digunakan dalam suspensi farmasi oral meliputi:

  1. 1.Acesulfame K
  2. 2.Alitame
  3. 3. Aspartam
  4. 4.Dekstrosa
  5. 5.Fruktosa
  6. 6.Galaktosa
  7. 7. Inulin
  8. 8.Isomalt
  9. 9.Laktitol
  10. 10. Maltitol
  11. 11. Maltosa
  12. 12. Manitol
  13. 13. Neohesperidin
  14. 14. Sakarin
  15. 15. Natrium Siklamat
  16. 16. Sorbitol
  17. 17. Sukralosa
  18. 18. Sukrosa
  19. 19. Tagatose
  20. 20. Thaumatin
  21. 21. Thehalosa
  22. 22. Xylitol

1.Acesulfame K

Asesulfam kalium tersedia sebagai material tidak berwarna sampai berwarna putih, tidak berbau, bubuk kristal dengan rasa sangat manis. Perkiraan daya pemanisnya adalah 180 – 200 kali lipat dari sukrosa, mirip dengan aspartam, sekitar sepertiga semanis sukralosa, setengah semanis natrium sakarin, dan sekitar 4-5 kali lebih manis dari natrium siklamat.

Karakterisitik
Stabil dalam pH asam.
Stabil dalam larutan pada pH 3 – 3,5.
Termasuk dalam Basis Data Bahan Tidak Aktif, dan diizinkan dalam makanan tertentu di Amerika Serikat

2.Alitame

Alitame adalah agen pemanis intens yang dikembangkan pada awal 1980-an. Material ini adalah bubuk kristal putih nonhigroskopis yang tidak berbau (atau memiliki sedikit bau khas).

Alitame kira-kira 2000 kali lebih manis dari sukrosa. Ini memiliki kontribusi energi yang tidak signifikan sebesar 6 kJ (1,4 kkal) per gram alitame.

Karakteristik
Tidak disetujui untuk digunakan dalam obat-obatan di AS atau Eropa.
Tidak stabil pada pH rendah, lebih stabil pada pH tinggi.
Hampir tidak bergizi

3. Aspartam

Aspartam muncul sebagai bubuk kristal putih yang hampir tidak berbau dengan rasa yang sangat manis. Ini meningkatkan sistem rasa dan dapat digunakan untuk menutupi beberapa rasa pahit dari zat obat yang terlarut sebagian.

BACA JUGA  Share Materi tentang Validasi Proses

Aspartam kira-kira 180 – 200 kali lebih manis dari sukrosa. Tidak seperti beberapa pemanis intens lainnya, aspartam dimetabolisme dalam tubuh dan akibatnya memiliki beberapa nilai gizi: 1 g menyediakan sekitar 17 kJ (4 kkal).

BACA JUGA  Sediaan Gel Farmasi

Dalam praktiknya, jumlah kecil aspartam yang dikonsumsi memberikan efek nutrisi yang minimal.

Karakteristik
Tidak stabil dengan adanya kelembaban.
Stabilitas optimal pada pH 4,5; tidak stabil baik terhadap asam maupun basa.
GRAS (Umumnya Diakui sebagai Aman) terdaftar dan diakui sebagai bahan tambahan makanan di Eropa.
Termasuk dalam Basis Data Bahan Tidak Aktif

4.Dekstrosa

Dekstrosa (BP: Glucose, JP: Glucose, PhEur: Glucose Monohydrate, USP: Dextrose) terjadi sebagai kristal yang tidak berbau, berasa manis, tidak berwarna, atau sebagai kristal putih atau bubuk granular. Ini mencakup berbagai bahan yang sangat mirip seperti dekstrat dan sirup jagung DE tinggi (setara dekstrosa).

Dekstrosa kira-kira 0,5 kali lebih manis dari sukrosa.

Karakteristik
Mengurangi gula
kariogenik
Termasuk dalam Basis Data Bahan Tidak Aktif

5.Fruktosa


Fruktosa terjadi sebagai kristal tidak berbau, tidak berwarna, atau bubuk kristal putih dengan rasa yang sangat manis. Ini kira-kira 1,7 kali lebih manis dari sukrosa.

Karakateristik
Rasa paling manis dari gula alami.
Paling stabil pada pH 3 – 4.
Termasuk dalam Basis Data Bahan Tidak Aktif.
kariogenik

6.Galaktosa

Galaktosa
Galaktosa kadang disingkat Gal, adalah gula monosakarida yang strukturnya mirip dengan glukosa, hanya berbeda pada posisi satu gugus hidroksil. Galaktosa sekitar 0,3 – 0,5 kali lebih manis dari sukrosa.

Karakteristik
Monograf dalam NF 25 dan Ph.Eur 5.5

7. Inulin

Inulin
Inulin terjadi sebagai bubuk putih tidak berbau dengan rasa netral hingga sedikit manis (sekitar 0,1 kali lebih manis dari sukrosa).

Karakateristik

GRAS terdaftar.
Non-kalori.
Cocok digunakan oleh penderita diabetes.
Bahan alami yang berasal dari tumbuhan.
Oligofructan

8.Isomalt

Isomalt
Isomalt adalah gula alkohol (poliol) yang terjadi sebagai bubuk putih atau hampir putih atau zat granular atau kristal. Ini memiliki rasa seperti gula yang menyenangkan dengan rasa manis yang ringan sekitar 50 – 60% (0,5 – 0,6 kali) dari sukrosa.

Karakteristik
Alkohol gula (poliol).
GRAS terdaftar dan diakui sebagai bahan tambahan makanan di Eropa.
Nonkariogenik

9.Laktitol

Laktitol
Laktitol terjadi sebagai kristal ortorombik putih tidak berbau dengan rasa manis yang memberikan sensasi pendinginan. Ini tersedia dalam bentuk bubuk dan dalam berbagai ukuran kristal. Bentuk kompresibel langsung adalah produk butiran air dari agregat mikrokristalin.

Laktitol digunakan sebagai pengganti sukrosa nonkariogenik. Ini sekitar 0,3 kali lebih manis dari sukrosa.

Karakteristik
GRAS terdaftar dan diakui sebagai bahan tambahan makanan di Eropa

10. Maltitol

Maltitol
Maltitol adalah disakarida yang terdiri dari satu unit glukosa yang dihubungkan dengan satu unit sorbitol melalui ikatan -(1-4). Ini terjadi sebagai bubuk kristal putih, tidak berbau, manis, anhidrat. Struktur kristalnya ortorombik.

BACA JUGA  Perusahaan Farmasi Terbesar di Dunia

Maltitol kira-kira semanis sukrosa.

Karakteristik
Alkohol gula nonkariogenik.
GRAS terdaftar dan diakui sebagai bahan tambahan makanan di Eropa.
Panas stabil

11. Maltosa

Maltosa
Maltosa terjadi sebagai kristal putih atau sebagai bubuk kristal. Tidak berbau dan memiliki rasa manis sekitar 30% (0,3 kali) dari sukrosa.

Karakateristik
Diakui sebagai makanan di AS, dan tidak tunduk pada peraturan GRAS atau Aditif Makanan

12. Manitol

Manitol
Manitol (D-manitol) adalah alkohol heksahidrat terkait dengan mannose dan isomer dengan sorbitol. Ini terjadi sebagai bubuk kristal putih, tidak berbau, atau butiran yang mengalir bebas.

Manitol memiliki rasa manis, kira-kira semanis glukosa dan setengah manis seperti sukrosa, dan memberikan sensasi dingin di mulut.

BACA JUGA  Apakah ada Penyimpangan Terencana ?

Karakateristik
GRAS terdaftar dan diakui sebagai bahan tambahan makanan di Eropa.
Termasuk dalam Basis Data Bahan Tidak Aktif.
Panas negatif larutan

13. Neohesperidin

Neohesperidin dihydrochalcone
Neohesperidin dihydrochalcone muncul sebagai bubuk putih atau putih kekuningan dengan rasa sangat manis. Ini adalah agen pemanis intens sintetis sekitar 1500 – 1800 kali lebih manis dari sukrosa dan 20 kali lebih manis dari sakarin.

Secara struktural itu adalah analog dari neohesperidin, flavanone yang terjadi secara alami dalam jeruk Seville (Citrus aurantium).

Karakteristik
GRAS terdaftar dan diakui sebagai bahan tambahan makanan di Eropa.
Stabilitas solusi terbatas; pH optimum 2 – 6.

14. Sakarin

Sakarin
Sakarin terjadi sebagai kristal putih tidak berbau atau bubuk kristal putih. Ini memiliki rasa yang sangat manis, dengan rasa logam atau pahit yang pada tingkat penggunaan normal dapat dideteksi oleh sekitar 25% pengguna. Aftertaste dapat ditutupi dengan mencampur sakarin dengan pemanis lainnya.

Kekuatan pemanis sakarin adalah sekitar 300 – 600 kali lipat dari sukrosa.

Karakteristik
Biasa digunakan sebagai garam natrium
Diakui sebagai bahan tambahan makanan di Eropa.
Termasuk dalam Basis Data Bahan Tidak Aktif.

15. Natrium Siklamat

Natrium siklamat
Natrium siklamat muncul sebagai kristal putih, tidak berbau atau hampir tidak berbau, atau sebagai bubuk kristal dengan rasa sangat manis. Dalam larutan encer, hingga sekitar 0,17% b/v, kekuatan pemanisnya kira-kira 30 kali lipat dari sukrosa.

Namun, pada konsentrasi yang lebih tinggi, ini berkurang dan pada konsentrasi 0,5% b/v rasa pahit menjadi nyata.

Karakteristik
Diakui sebagai bahan tambahan makanan di Eropa.
Termasuk dalam Basis Data Bahan Tidak Aktif.
Sebelumnya dicurigai sebagai karsinogen, tetapi desain penelitian dipertanyakan dan hasilnya tidak dikonfirmasi

16. Sorbitol

Sorbitol
Sorbitol (D-glucitol) adalah alkohol heksahidrat terkait dengan mannose dan isomer dengan manitol. Hal ini terjadi sebagai tidak berbau, putih atau hampir tidak berwarna, kristal, bubuk higroskopis. Sorbitol memiliki sekitar 50 – 60% (0,5 – 0,6 kali) manisnya sukrosa.

Karakteristik
gula terhidrogenasi; non-kariogenik.
GRAS terdaftar dan diakui sebagai bahan tambahan makanan di Eropa.
Termasuk dalam Basis Data Bahan Tidak Aktif.
Bereaksi dengan oksida besi yang menyebabkan perubahan warna

17. Sukralosa

Sukralosa
Sucralose adalah bubuk kristal berwarna putih hingga putih, mengalir bebas. Ini memiliki kekuatan pemanis sekitar 300 – 1000 kali lipat dari sukrosa dan tidak memiliki aftertaste.

BACA JUGA  Sensor Suhu dan Titik Embun pada Sistem Udara Bertekanan

Sucralose tidak memiliki nilai gizi, non-kariogenik, tidak menyebabkan karies gigi, dan tidak menghasilkan respon glikemik.

Karakteristik
GRAS terdaftar dan disetujui untuk penggunaan makanan di Inggris.
Termasuk dalam Basis Data Bahan Tidak Aktif.
Stabil di atas pH 3; optimal pH 5-6.
Baca Juga: Agen Aktif Permukaan (Surfaktan) yang Digunakan dalam Suspensi Farmasi

18. Sukrosa

Sukrosa
Sukrosa adalah gula yang diperoleh dari tebu (Saccharum officinarum Linne´ (Fam. Gramineae)), gula bit (Beta vulgaris Linne´ (Fam. Chenopodiaceae)), dan sumber lainnya. Ini terjadi sebagai kristal tidak berwarna, sebagai massa atau blok kristal, atau sebagai bubuk kristal putih. Tidak berbau dan memiliki rasa manis.

Sukrosa adalah pemanis standar yang dibandingkan dengan semua pemanis lainnya. Untuk tujuan ini, kemanisan relatif sukrosa diatur ke 1.

Karakteristik
kariogenik
Akan menunjukkan reaksi gula pereduksi karena jejak “gula invert”

BACA JUGA  Tipe Mixer di Industri Farmasi

19. Tagatose

Tagatose
Tagatose adalah padatan kristal putih anhidrat. Ini adalah karbohidrat, ketoheksosa, epimer D-fruktosa terbalik pada C – 4. Ini bisa ada dalam beberapa bentuk tautomer.

Larutan tagatose 10% adalah sekitar 92% (0,9 kali) semanis larutan sukrosa 10%. Ini adalah gula rendah kalori dengan sekitar 38% kalori sukrosa per gram.

Karakteristik
Dibuat dari d-galaktosa dengan isomerisasi dalam kondisi basa

20. Thaumatin

Thaumatin
Thaumatin muncul sebagai bubuk higroskopis berwarna coklat pucat, tidak berbau dengan rasa sangat manis. Ini adalah agen pemanis intens yang terjadi secara alami sekitar 2000 – 3000 kali lebih manis dari sukrosa.

Thaumatin memiliki profil rasa onset lambat dan aftertaste seperti licorice yang panjang (hingga satu jam).

Karakteristik
Struktur lima protein terkait yang distabilkan oleh ikatan silang disulfida.
Pembelahan tautan disulfida menghancurkan rasa manis.
Sinergi dengan bahan pemanis lainnya.
Digunakan dalam makanan dan produk farmasi.
GRAS terdaftar dan diterima sebagai bahan tambahan makanan di Eropa

21. Thehalosa

Trehalosa
Trehalosa terjadi sebagai kristal hampir tidak berbau, putih, atau hampir putih dengan rasa manis sekitar 45% (0,45 kali) dari manisnya sukrosa.

Karakteristik
GRAS terdaftar.
Dapat digunakan dalam beberapa aplikasi makanan di Inggris.
Terutama digunakan sebagai lyoprotectant dalam perumusan protein terapeutik.
Juga digunakan dalam produk topikal

22. Xylitol

Xylitol
Xylitol muncul sebagai padatan granular putih, terdiri dari partikel kristalin yang memiliki dimensi yang sama dengan diameter rata-rata sekitar 0,4 – 0,6 mm. Tidak berbau, dengan rasa manis yang memberikan sensasi dingin. Xylitol juga tersedia secara komersial dalam bentuk bubuk, dan beberapa granular, bentuk kompresibel langsung.

Xylitol memiliki intensitas rasa manis yang sama dengan sukrosa, dikombinasikan dengan efek pendinginan yang berbeda pada pembubaran kristal.

Karakteristik
gula terhidrogenasi; non-kariogenik.
GRAS terdaftar dan diakui sebagai bahan tambahan makanan di Eropa.
Termasuk dalam Basis Data Bahan Tidak Aktif.
kalor negatif larutan

Semoga Bermanfaat

Salam

M. Fithrul Mubarok

374e38b7fc013a64f5b60b6a3cfe8a35?s=96&d=identicon&r=g
https://farmasiindustri.com
M. Fithrul Mubarok, M.Farm.,Apt adalah Blogger Professional Farmasi Industri pertama di Indonesia, pendiri dan pengarang dari FARMASIINDUSTRI.COM sebuah blog farmasi industri satu-satunya di Indonesia. Anda dapat berlangganan (subscribe) dan menfollow blog ini untuk mendapatkan artikel terkait farmasi industri. Email: fithrul.mubarok23@gmail.com WhatsApp/WA: 0856 4341 6332

ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

-

Berlangganan Artikel

Berlangganan untuk mendapatkan artikel terbaru industri farmasi

TETAP TERHUBUNG

51FansLike
FollowersFollow
SubscribersSubscribe

PALING BANYAK DIBACA

x