Produksi Kapsul Obat

Pendahuluan

Sebelum dijelaskan mengenai produksi kapsul obat, kita mulai dari pengertian kata dulu. Kata ‘kapsul’ berasal dari bahasa Latin capsula, yang berarti kotak kecil. Dalam penggunaan bahasa Inggris saat ini diterapkan pada banyak objek yang berbeda, mulai dari bunga hingga pesawat ruang angkasa. Dalam farmasi, kata tersebut digunakan untuk menggambarkan kemasan yang dapat dimakan yang terbuat dari gelatin atau bahan lain yang sesuai yang diisi dengan obat-obatan untuk menghasilkan dosis satuan, terutama untuk penggunaan oral. Ada dua jenis kapsul, ‘keras’ dan ‘lunak’; kata sifat yang lebih baik adalah ‘dua potong’ sebagai ganti ‘keras’ dan ‘satu potong’ sebagai ganti ‘lunak’. Kapsul keras terdiri dari dua buah berbentuk silinder tertutup pada salah satu ujungnya; bagian yang lebih pendek, yang disebut ‘topi’, pas di ujung terbuka dari bagian yang lebih panjang, yang disebut ‘tubuh’.

Kapsul obat adalah salah satu sediaan yang paling populer di obat setelah tablet. Terdapat dua macam jenis kapsul yaitu kapsul keras/kapsul keras gelatin dan kapsul lunak. Dalam tulisan ini akan dijelaskan detail mengenai proses pembuatan kapsul keras, untuk kapsul lunak dapat dibaca tulisan saya sebelumnya

Produksi Kapsul Lunak

Definisi Kapsul Keras

Kapsul gelatin keras adalah bentuk sediaan padat di mana satu atau lebih zat obat dan/atau bahan inert (tidak bereaksi) terbungkus dalam cangkang kecil. Kapsul ini sebagian besar terdiri dari gelatin dan terdiri dari dua bagian: tubuh dirancang untuk mengandung obat dan pengencer, dan tutup yang kira-kira setengah panjang tubuh. Sebagian besar produk kapsul yang diproduksi saat ini adalah jenis gelatin keras. Diperkirakan bahwa penggunaan kapsul gelatin keras untuk membuat bentuk sediaan padat melebihi penggunaan kapsul gelatin lunak sekitar 10 kali lipat.

Kapsul gelatin keras dibuat dan dipasok kosong ke industri farmasi oleh pemasok cangkang dan kemudian diisi dalam operasi terpisah. Jadi terdapat vendor khusus yang memang menjadi pemasok ke industri farmasi untuk kapsul kosong. Di Indonesia yang merupakan negara dengan mayoritas muslim hal yang menajdi penting adalah kehalalal dari cangkang kapsul yang biasanya terbuat dari gelatin. Kehalalal dapat ditanyakan ke vendor pemasok apakah mempunyai sertifikat halal yang masih berlaku atau tidak. Kemudian kapsul yang kita makan juga perlu dicek kehalalan dengan menaykan ke perusahaan farmasi pembuat kapsul obat untuk status kehalalan produk obat tersebut.

BACA JUGA  Kadar air dan LOD

Pembuatan kapsul gelatin melibatkan proses langkah demi langkah yang memerlukan kontrol kualitas yang ketat, tetapi sebelum kita membahasnya, mari kita lihat bahan baku yang digunakan dalam pembuatan kapsul gelatin keras.

BACA JUGA  Types Of Tablet

Bahan baku untuk pembuatan cangkang kapsul gelatin keras

Bahan baku ini untuk produksi kapsul obat. Cangkang kapsul gelatin keras sebagian besar terdiri dari gelatin. Selain agar-agar, mungkin mengandung bahan seperti plasticizer, pewarna, agen opasitas, dan pengawet yang memungkinkan pembentukan kapsul atau meningkatkan kinerjanya. Kapsul gelatin keras juga mengandung 12-16% air, tetapi kandungan airnya dapat bervariasi, tergantung pada kondisi penyimpanan.

a. Gelatin
Gelatin sejauh ini merupakan bahan yang paling umum dan paling terkenal yang digunakan untuk memproduksi cangkang kapsul keras. Ini adalah istilah umum untuk campuran fraksi protein murni yang diperoleh dari ekstraksi hidrolitik ireversibel kolagen yang diperoleh dari kulit, jaringan ikat putih, dan tulang hewan. Di Indonesia kepastian kehalalan merupakan hal yang sangat penting untuk gelatin sebagai bahan baku cangkang kapsul.

Tergantung pada sumber kolagen dan metode ekstraksi, dua jenis gelatin dapat diproduksi – gelatin tipe A dan gelatin tipe B. Gelatin tipe A terbuat dari kulit babi melalui hidrolisis asam dan memiliki titik isoelektrik antara 7,0 dan 9,0. Gelatin tipe B dibuat dengan hidrolisis alkali tulang sapi dan memiliki titik isoelektrik antara 4,8 dan 5,0. Karena perbedaan titik isoelektrik ini, kedua gelatin menunjukkan perbedaan kelarutan pada nilai pH yang berbeda.

Secara tradisional kapsul dapat dibuat dengan menggunakan kedua jenis gelatin, tetapi kombinasi kulit babi dan gelatin tulang sering digunakan untuk mengoptimalkan karakteristik cangkang karena gelatin tulang berkontribusi terhadap kekencangan, sedangkan gelatin kulit babi berkontribusi terhadap plastisitas dan kejernihan. Gelatin tipe ini sangat penting terkait dengan kehalalan produk.

Gelatin yang berasal dari kelas Gelatin selanjutnya ditentukan oleh kekuatan mekar dari cangkang. Ini diukur dalam gelometer Bloom yang menentukan berat dalam gram yang diperlukan untuk menekan plunger standar dalam gel 6,67% b/b di bawah kondisi standar.

Gelatin stabil di udara saat kering tetapi mengalami dekomposisi mikroba saat menjadi lembab. Oleh karena itu suhu penyimpanan dari gelatin di gudang maupun di produksi menjadi titik kritis dalam kualitas cangkang.

BACA JUGA  Mengikuti Seminar : Rakerda dan Pelatihan Implementasi 2D Barcode bagian 1

b. Plasticizer
Plasticizer ditambahkan ke gelatin untuk mengurangi kekakuan polimer dan membuatnya lebih lentur. Contoh umum plasticizer adalah gliserin dan alkohol polihidrat. Air juga merupakan plasticizer yang baik dan secara alami ada dalam gelatin.

c. Pewarna
Paling sering, kapsul gelatin keras diwarnai untuk meningkatkan sifat estetika dan juga untuk bertindak sebagai sarana untuk mengidentifikasi produk. Pewarna yang digunakan harus memenuhi persyaratan peraturan negara tempat produk akan dijual. Contoh pewarna kapsul yang umum digunakan termasuk pewarna sintetis seperti pewarna azo dan pewarna xanthene. Pigmen oksida besi juga digunakan.

BACA JUGA  Share Materi Webinar QA QC Manager

d. Opacifying agents
Opacifier (misalnya, titanium dioksida) dapat dimasukkan untuk membuat agar-agar bening menjadi buram. Kapsul buram dapat digunakan untuk memberikan perlindungan terhadap cahaya atau untuk menyembunyikan isinya.

e. Pengawet
Pengawet (sering paraben ester) sebelumnya ditambahkan ke kapsul keras sebagai bantuan dalam proses untuk mencegah kontaminasi mikrobiologis selama pembuatan. Pabrikan yang mengoperasikan pabrik mereka sesuai dengan pedoman CPOB tidak lagi menggunakannya. Dalam kapsul jadi, kadar air 12-16% b/v sedemikian rupa sehingga aktivitas air tidak akan mendukung pertumbuhan bakteri karena kelembapan terlalu kuat terikat pada molekul gelatin.

Produksi Kapsul Gelatin Keras

Produksi kapsul obat
Urutan pembuatan cangkang kapsul gelatin keras dua potong

Kapsul gelatin keras diproduksi menggunakan metode pelapisan celup dan berbagai tahapan yang terlibat adalah sebagai berikut:

Langkah 1: Persiapan larutan gelatin (larutan pencelup)


Larutan pekat gelatin dibuat dengan melarutkan gelatin dalam air demineralisasi yang telah dipanaskan hingga 60-70 °C dalam bejana bertekanan berjaket. Larutan ini mengandung 30 – 40% b/b gelatin dan sangat kental, yang menyebabkan gelembung akibat terperangkapnya udara. Kehadiran gelembung-gelembung ini dalam larutan akhir akan menghasilkan kapsul dengan berat yang tidak konsisten dan juga akan menjadi masalah selama pengisian kapsul dan pada penyimpanan. Untuk menghilangkan gelembung udara, vakum diterapkan pada larutan; durasi proses ini bervariasi dengan ukuran batch.

Mengikuti langkah-langkah di atas, pewarna dan pigmen ditambahkan untuk mencapai penampilan kapsul akhir yang diinginkan. Pada tahap ini, bantuan pemrosesan lainnya dapat ditambahkan, seperti natrium lauril sulfat, untuk mengurangi tegangan permukaan. Viskositas larutan diukur dan disesuaikan sesuai kebutuhan dengan air demineralisasi panas untuk mencapai spesifikasi target.

BACA JUGA  Menghilangkan Kontaminasi Mikroba di Ruang Bersih Industri Farmasi

Viskositas larutan gelatin merupakan parameter kritis karena mempengaruhi proses manufaktur hilir dan memainkan peran utama dalam ketebalan dinding cangkang kapsul. Setelah dilakukan uji fisik, kimia, dan mikrobiologi, gelatin dilepaskan untuk pembuatan kapsul. Larutan gelatin kemudian dipindahkan ke tangki yang dikontrol suhu pada mesin pencelup di mana ia diumpankan terus menerus ke dalam piring pencelup.

Langkah 2: Celupkan larutan gelatin ke pin logam (cetakan)
Cangkang kapsul diproduksi di bawah kondisi iklim yang ketat dengan mencelupkan pasangan (badan dan tutup) pin baja standar yang disusun dalam barisan pada batang logam ke dalam larutan gelatin berair (25 – 30% b/b) dipertahankan pada sekitar 50 ° C dalam pemanas berjaket panci. Karena cetakan berada di bawah suhu pembentuk gel, gelatin mulai membentuk lapisan atau lapisan gelatin tipis pada cetakan.

Deretan pin diatur sedemikian rupa sehingga topi terbentuk di satu sisi mesin sementara badan secara bersamaan terbentuk di sisi berlawanan dari mesin.

BACA JUGA  Kadar air dan LOD

Langkah 3: Rotasi pin berlapis celup
Setelah adsorpsi larutan gelatin ke permukaan pin, batang yang berisi pin dilepas dan diputar beberapa kali untuk mendistribusikan larutan secara merata di sekitar pin, distribusi gelatin yang benar sangat penting untuk ketebalan dinding kapsul yang seragam dan presisi serta kekuatan kubah.

Langkah 4: Pengeringan pin berlapis gelatin
Setelah gelatin merata di cetakan, tiupan udara dingin digunakan untuk mengatur agar-agar pada cetakan. Pada titik ini, gelatin dikeringkan, dan pin kemudian melewati beberapa tahap pengeringan untuk mencapai kadar air target.

Langkah 5: Pengupasan dan pemangkasan
Setelah gelatin dikeringkan, kapsul dilucuti dari cetakan dan dipotong dengan panjang yang sesuai.

Langkah 6: Bergabung dengan cangkang kapsul yang dipangkas
Setelah dipangkas, kedua bagian (tutup dan bodi) digabungkan ke posisi pra-penutupan menggunakan mekanisme pra-penguncian. Pada titik ini, pencetakan dilakukan jika diperlukan sebelum pengepakan dalam karton untuk pengiriman.

Langkah 7: Mencetak
Setelah pembentukan, cangkang kapsul dapat dicetak untuk meningkatkan identifikasi. Pencetakan dapat dilakukan dengan menggunakan satu atau dua warna, yang berisi informasi seperti nama produk atau nomor kode, nama atau logo produsen, dan rincian dosis.

Pencetakan mengurangi risiko kebingungan produk oleh banyak penangan dan pengguna produk termasuk produsen, apoteker, perawat, dokter, perawat, dan pasien.

374e38b7fc013a64f5b60b6a3cfe8a35?s=96&d=identicon&r=g
https://farmasiindustri.com
M. Fithrul Mubarok, M.Farm.,Apt adalah Blogger Professional Farmasi Industri pertama di Indonesia, pendiri dan pengarang dari FARMASIINDUSTRI.COM sebuah blog farmasi industri satu-satunya di Indonesia. Anda dapat berlangganan (subscribe) dan menfollow blog ini untuk mendapatkan artikel terkait farmasi industri. Email: fithrul.mubarok23@gmail.com WhatsApp/WA: 0856 4341 6332

ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

-

Berlangganan Artikel

Berlangganan untuk mendapatkan artikel terbaru industri farmasi

TETAP TERHUBUNG

51FansLike
FollowersFollow
SubscribersSubscribe

PALING BANYAK DIBACA

x