Inkubasi Bakteri dan Jamur di Pengujian Mikrobiologi

Inkubasi bakteri dan jamur sering membingungkan ahli mikrobiologi di bidang farmasi. Kondisi inkubasi jamur dan bakteri harus tepat dalam cawan papar agar pertumbuhannya optimal. Kondisi inkubasi yang tepat baik untuk jamur dan bakteri susah ditentukan.

Pemantauan lingkungan memainkan peran penting dalam mengevaluasi dan mengendalikan pencemaran di daerah yang dikendalikan/fasilitas terkendali di fasilitas pembuatan obat. Ini penting terutama di kelas kebersihan Steril (kelas A, B, C dan D).

inkubasi bakteri
inkubasi bakteri

Pemilihan kondisi inkubasi pemantauan lingkungan merupakan faktor penting untuk pemulihan bakteri dan jamur. Tetapi pemilihan kondisi inkubasi yang tepat untuk cawan untuk pemantauan lingkungan sangat membingungkan dan membingungkan setiap ahli mikrobiologi. Seorang ahli mikrobiologi harus mengetahui kondisi inkubasi yang tepat untuk pemulihan mikroorganisme.

Itu adalah metode pengujian masa lalu ketika Cawan papar yang berisi media terpisah digunakan untuk menghitung bakteri dan jamur. Soybean casein digest agar (SDCA) untuk bakteri dan Sabouraud chloramphenicol agar (SCA) untuk jamur kapang.

SCDA mendukung pertumbuhan jamur dan bakteri, oleh karena itu, satu cawan dapat digunakan untuk keduanya. Dengan cara ini sangat berguna untuk pemantauan lingkungan dengan pengambilan sampel udara aktif (menggunakan air sampler) yang menghabiskan banyak waktu dan media.

Karena kondisi inkubasi optimum untuk ragi & kapang dan bakteri adalah masing-masing 22,5 ±2,5 °C selama 3 hari (72 jam) dan 32,5 ±2,5 °C selama 2 hari (48 jam), ini harus diinkubasi pada kondisi inkubasi ini untuk pertumbuhan yang tepat.

Sekarang pertanyaannya adalah bagaimana inkubasi satu ccawan pada dua suhu yang berbeda?

Kita dapat menginkubasi cawan yang sama terlebih dahulu pada 32,5 ±2,5 °C selama 2 hari dan kemudian pada 22,5 ±2,5 °C selama 3 hari sisanya.

BACA JUGA  Menghilangkan Kontaminasi Mikroba di Ruang Bersih Industri Farmasi
BACA JUGA  Perbedaan Antiseptik dan Disinfektan

Ini sesuai dengan USP General Chapter <1116> Microbiological Control and Monitoring of Aseptic Processing Environments, yang direvisi pada tahun 2012 dan menyatakan bahwa jika suhu yang lebih rendah dipilih terlebih dahulu untuk inkubasi cawan maka pertumbuhan kokus gram positif dapat terpengaruh.

Ini terkait dengan kontaminasi oleh manusia/personil lab, jadi pemulihannya menjadi penting. Inkubasi pertama pada 32,5 ± 2,5°C juga akan membantu menumbuhkan mikroorganisme yang tumbuh lambat.

Ketika kita menginkubasi cawan papar untuk lingkungan terlebih dahulu pada suhu 30-35°C, koloni jamur tumbuh dalam kondisi tersebut dan kita dapat dengan mudah menghitung jumlah cfu jamur pada tahap awal pertumbuhan. Tetapi akan menjadi sulit untuk menghitung cfu jamur ketika koloni jamur berkembang dengan baik dan menyebar di piring media. Penyebaran koloni jamur menghasilkan penggabungan koloni jamur yang berbeda dan menyebabkan kesulitan untuk menghitung jumlah cfu dengan benar. Ini adalah faktor lain yang mendukung inkubasi pelat pemantauan lingkungan pertama pada 30-35 ° C.

Jadi, ini adalah pilihan yang baik untuk menginkubasi cawan papar pemantau lingkungan terlebih dahulu pada 30-35°C selama 48 jam dan kemudian 20-25°C selama 72 jam berikutnya. Sebagian besar jamur terlihat setelah 48 – 72 jam inkubasi.

Pertumbuhan ragi dan jamur pada SDCA harus divalidasi terhadap SCA sebelum diterapkan di fasilitas pembuatan obat. Auditor BPOM ​​dapat meminta validasi mikrobiologi pengujian tersebut. Penggunaan cawan media tunggal untuk kedua organisme adalah pendekatan hemat biaya dan waktu.

Semoga Bermanfaat

Salam

M. Fithrul Mubarok, M. Farm.,Apt

374e38b7fc013a64f5b60b6a3cfe8a35?s=96&d=identicon&r=g
https://farmasiindustri.com
M. Fithrul Mubarok, M.Farm.,Apt adalah Blogger Professional Farmasi Industri pertama di Indonesia, pendiri dan pengarang dari FARMASIINDUSTRI.COM sebuah blog farmasi industri satu-satunya di Indonesia. Anda dapat berlangganan (subscribe) dan menfollow blog ini untuk mendapatkan artikel terkait farmasi industri. Email: fithrul.mubarok23@gmail.com
BACA JUGA  Mengikuti Workshop Hisfarin Jawa Timur 14 Mei 2016 (bagian 2)
WhatsApp/WA: 0856 4341 6332

ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

-

Berlangganan Artikel

Berlangganan untuk mendapatkan artikel terbaru industri farmasi

TETAP TERHUBUNG

51FansLike
FollowersFollow
SubscribersSubscribe

PALING BANYAK DIBACA