Kompetensi Wajib yang Harus Dimiliki Personel Laboratorium

Laboratorium merupakan salah satu tempat untuk melakukan berbagai penelitian atau riset tentang berbagai hal berdasarkan ilmu pengetahuan. Tentunya untuk mendapatkan hasil yang tepat diperlukan personel laboratorium yang mempunyai pengetahuan dan kemampuan yang memadai.

Hal ini sesuai dengan tujuan utama dari penerapan ISO/ IEC 15025: 2017. Tujuannya adalah menciptakan kompetensi laboratorium yang mampu menghasilkan data yang teliti dan tepat secara konsisten. Salah satu faktor utama untuk mencapai tujuan tersebut adalah sumber daya yang mendukung pelaksanaan semua kegiatan di laboratorium.

Selain fasilitas dan lingkungan, sumber daya yang dimaksud adalah sumber daya manusia berupa personel laboratorium itu sendiri. Personel laboratorium yang dimaksud terdiri dari pimpinan manajemen laboratorium, operator teknis, supervisor analis, analis, dan bagian manajemen.

Kompetensi Personel Laboratorium

Apa saja kompetensi yang harus dimiliki personel laboratorium?

Terdapat 7 kompetensi dasar personel laboratorium berdasarkan ISO/ IEC 15025: 2017. Tujuh kompetensi tersebut yaitu:

  • Mampu melakukan verifikasi sebuah metode.
  • Mampu membuat perencanaan pengembangan metode dan validasinya.
  • Mampu mengevaluasi signifikasi penyimpangan data.
  • Memiliki kemampuan dalam mengoperasikan alat atau instrumen laboratorium.
  • Menguasai teknik pengujian dan kalibrasi sesuai prosedur.
  • Mampu melakukan evaluasi data hasil pengujian dan kalibrasi.
  • Tanda tangan di hasil pengujian dan pertimbangan proses evaluasi keabsahan data sebelum diterbitkan.

Pihak laboratorium juga harus memenuhi poin-poin dalam persyaratan sumber daya manusia agar bisa digunakan untuk mengembangkan panduan mutu laboratorium pengujian atau kalibrasi. 

Pertama, seluruh personel laboratorium harus bertindak secara tidak memihak, kompeten, dan mampu bekerja sesuai sistem manajemen laboratorium. Sistem manajemen laboratorium mengatur tentang persyaratan kompetensi sesuai tugas, seleksi, pelatihan, supervisi, otorisasi, monitoring, mutasi, pensiun, pengunduran diri, dan lain sebagainya.

BACA JUGA  Kualifikasi Kinerja Instrument HPLC (High Performance Liquid Chromatography)
BACA JUGA  Pelaksanaan Pengesahan Dokumen Selama Bekerja dari Rumah di Industri Farmasi

Semuanya diatur agar tidak mengganggu proses kerja yang ada di laboratorium. Jangan sampai kinerja laboratorium bermasalah karena adanya pengunduran diri personel secara mendadak atau karena alasan lainnya.

Kedua, laboratorium harus melakukan dokumentasi persyaratan kompetensi setiap personel yang mempengaruhi hasil kegiatan dalam laboratorium. Hal tersebut termasuk:

  • Persyaratan untuk pendidikan
  • Kualifikasi
  • Pelatihan
  • Pengetahuan teknis
  • Keterampilan
  • Pengalaman

Ya, laboratorium harus bisa menunjukkan bukti berupa sertifikat atau bukti lainnya yang menunjukkan bahwa semua personel telah memiliki kompetensi tersebut.

Ketiga, laboratorium harus bisa memastikan bahwa setiap personel laboratorium memiliki kompetensi untuk melakukan pekerjaan atau penelitian di laboratorium yang menjadi tanggung jawabnya untuk melakukan evaluasi signifikasi penyimpangan.

Keempat, pihak manajemen laboratorium harus melakukan komunikasi kepada seluruh personel tentang tugas, tanggung jawab, dan wewenang mereka. Semua ini harus dijelaskan secara detail dan mendalam.

Kelima, laboratorium juga harus memiliki prosedur atau aturan dan menyimpan rekaman tentang:

  • Penentuan persyaratan kompetensi
  • Pemilihan personel
  • Pelatihan personel
  • Supervisi personel
  • Pemberian wewenang ke personel
  • Pemantauan kompetensi personel

Keenam, laboratorium harus memberikan otorisasi kepada personel untuk melakukan kegiatan tertentu yaitu:

  • Pengembangan, modifikasi, verifikasi, dan validasi metode.
  • Analisis hasil, termasuk pernyataan kesesuaian terhadap pendapat dan interpretasi.
  • Pelaporan, pengecekan, dan pengesahan hasil.

Cara Meningkatkan Kompetensi Personel Laboratorium

Evaluasi kinerja personel laboratorium dilakukan untuk melihat kinerja para personel. Jika ditemukan personel yang belum atau kurang memenuhi kompetensi terutama secara teknis, maka laboratorium harus mengadakan pelatihan. Pelatihan ini bertujuan agar kemampuan dan keterampilan personel laboratorium meningkat demi meningkatkan kinerja laboratorium.

Pelatihan tersebut dapat berupa pelatihan internal maupun pelatihan eksternal. Pelatihan internal dapat diselenggarakan dengan pemberi materi berasal dari internal laboratorium. Tentunya narasumber tersebut harus merupakan personel yang lebih senior dan memiliki kemampuan lebih tinggi.

BACA JUGA  Perhitungan Berat Silica Gel dalam Kemasan
BACA JUGA  Batch Record di Industri Farmasi

Pelatihan eksternal dapat diselenggarakan dengan mengundang narasumber dari pihak luar laboratorium. Selain itu, personel juga bisa mengikuti pelatihan yang diadakan oleh lembaga pemerintah maupun lembaga swasta.

Tentunya pelatihan harus diselenggarakan oleh lembaga swasta yang memiliki kompetensi dan sudah professional serta berpengalaman di bidangnya. Salah satu rekomendasi lembaga swasta penyelenggara pelatihan adalah Catalyst Consulting.

Melalui pelatihan ini para personel laboratorium bisa mengikuti pelatihan ISO/ IEC 15025: 2017 atau jenis pelatihan lainnya yang berkaitan dengan kompetensi-nya. Selain mendapatkan pelatihan untuk meningkatkan pengetahuan dan kompetensi atau kemampuan, para personil juga akan mendapatkan kesempatan untuk berdiskusi serta mendengarkan pengalaman dari para narasumber.

Para personel laboratorium memang harus memiliki pengetahuan, kompetensi atau keterampilan yang memadai guna mendukung kinerja laboratorium. Laboratorium yang memiliki sumber daya manusia dengan kompetensi yang memadai tentu bisa menghasilkan hasil atau data yang lebih akurat dan dapat dipercaya.

 
Penulis: Ahmad Rifai

374e38b7fc013a64f5b60b6a3cfe8a35?s=96&d=identicon&r=g
https://farmasiindustri.com
M. Fithrul Mubarok, M.Farm.,Apt adalah Blogger Professional Farmasi Industri pertama di Indonesia, pendiri dan pengarang dari FARMASIINDUSTRI.COM sebuah blog farmasi industri satu-satunya di Indonesia. Anda dapat berlangganan (subscribe) dan menfollow blog ini untuk mendapatkan artikel terkait farmasi industri. Email: fithrul.mubarok23@gmail.com WhatsApp/WA: 0856 4341 6332

ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here
BACA JUGA  Mengenal si ACE2, “pintu masuk” virus corona — Zullies Ikawati's Weblog

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

-

Berlangganan Artikel

Berlangganan untuk mendapatkan artikel terbaru industri farmasi

TETAP TERHUBUNG

51FansLike
FollowersFollow
SubscribersSubscribe

PALING BANYAK DIBACA