10 Tips Mudah Pada Pengujian Mikrobiologi

Tips ini akan membantu analis mikrobiologi dalam menurunkan tingkat kegagalan dalam analisis mikrobiologi dan mendapatkan hasil yang akurat, bebas dari kesalahan.

Tips ini untuk pengujian batas mikroba pada sampel farmasi. Pengujian batas mikroba adalah pengujuan kuantitatif dan kualitatif untuk mengetahui seberapa kontaminasi batas mikroba pada sampel. Pengujian ini dilakukan untuk memperkirakan jumlah bakteri dan jamur. Satuan jumlahnya dalam CFU/ml (Colony Forming Unit) per ml.

Uji Mikrobiologi
Uji Mikrobiologi

Pengujian ini dapat berlanjut ke pengujian spesifik jenis mikroba apa yang tumbuh. Pada pengujian kuantitatif yaitu pengujian total batas mikroba dan batas jamur/kapang. Untuk perhitungan jumlah Jamur atau AKK (Angka Kapang Khamir) dan perhitungan ALT (Angka Lempeng Total).

Empat metode dalam pengujian batas mikroba adalah:

  • A) Pour Plate Method
  • B) Filtration Method
  • C) Serial Dilution Method
  • D) Spread Plate Method

Tiap metode mempunyai masing-masing kesulitan dan tingkat kesalahan sendiri-sendiri, akan tetapi akan kita rangkum dalam :

10 tips dalam menghindari kesalahan pengujian batas mikroba pada sampel

1. Media

Media merupakan tempat tumbuhnya mikroba dalam pengujian batas mikroba. Untuk pembibitan mikroba pilihlah media yang dapat menumbuhkan mikroba dengan cepat. Rekomendasi media adlaah Soybean casein digest broth dan Sabouraud’s dextrose agar broth/media.

Pembiakan mikrobia di laboratorium memerlukan media yang berisi zat hara serta lingkungan pertumbuhan yang sesuai bagi mikroba. Media adalah suatu bahan yang digunakan untuk menumbuhkan mikroba yang terdiri atas campuran nutrisi atau zat zat makanan. Selain untuk menumbuhkan mikroba, media dapat juga digunakan untuk isolasi, memperbanyak, pengujian sifat-sifat fisiologis dan perhitungan jumlah mikroba.

BACA JUGA  Tingkatan Dokumen dalam Sistem Manajemen ISO 9001

Syarat media yang baik untuk pertumbuhan mikroba adalah lingkungan kehidupannya harus sesuai dengan lingkungan pertumbuhan mikroba tersebut, yaitu : susunan makanannya harus mengandung air untuk menjaga kelembaban dan untuk
pertukaran zat/metabolisme, juga mengandung sumber karbon, mineral, vitamin dan gas), tekanan osmose yaitu harus isotonik, derajat keasaman/pH umumnya netral tapi ada juga yang alkali, temperatur harus sesuai dan steril. Media harus mengandung semua kebutuhan untuk pertumbuhan mikroba, yaitu: sumber energi (contoh: gula), sumber nitrogen, juga ion inorganik essensial dan kebutuhan yang khusus, seperti vitamin.

BACA JUGA  Tingkatan Dokumen dalam Sistem Manajemen ISO 9001

2. Kemampuan Penumbuhan Media

Kemampuan penumbuhan media ini disebut juga Growth Promotion Test (GPT). GPT adalah sebagai uji fertilitas atau lebih jelasnya uji kesuburan media untuk pertumbuhan mikro organisme. Tujuan dilakukan Growth Promotion Testing untuk memastikan kesuburan suatu media atau membuktikan bahwa suatu media mampu menjadi tempat pembenihan mikroba dalam suatu pengujian pada laboratorium mikrobiologi. Selengkapnya tentang GPT dapat dibaca pada tulisan saya sebelumnya “Pentingnya Growth Promotion Testing (GPT) Dalam Pengujian Mikrobiologi“.

Pemilihan media dalam pengujian batas mikroba harus kita pilih dengan cermat. Media harus dapat menumbuhkan inokulasi dari mikroba tertentu. Pengujian antimikroba harus sudah dilakukan pada produk.

3. Waktu Konsumsi

Pengujian tradisonal untuk batas mikroba membutuhkan analis mikrobioologi yang terlatih selama melakukan kultur mikroba salam jangka waktu yang lama. Sehingga menggunakan sistem penumbuhan langsung kita dapat menurunkan waktu pengujian sampai dengan 50%. Sistem ini mencatat penumbuhan pertumbuhan kultur setiap plat mikroba per jam. Sistem ini dapat juga mendeteksi kontaminasi. Sistem ini menganalisis ratusan cawan kultur bersamaan untuk menghemat waktu.

BACA JUGA  Perhitungan Kapabilitas Proses Berat Tablet (Cara Nomer 2)

4. Akurasi Terbatas

Koloni mikroba harus tumbuh hingga jutaan sel sehingga baru dapat terlihat oleh mata analis, sehingga analis mikrobiologi yang terlatih pun bisa salah. Analis mikrobiologi khusus memang harus disiapkan dalam perhitungan batas mikroba ini.

5. Kesalahan selama Transfer

Pengujian mikrobiologi merupakan pengujian yang sangat sensitif, dimana terdapat sampel yang dipindahkan dari satu inkubator ke inkubator lainnya pada waktu dan suhu tertentu. Sehingga lebih baik menggunakan sistem penumbuhan langsung yang dapat mengotomatisasi proses dan mengurangi kesalahan pemindahahan tersebut.

6. Pemasukkan Data

Setelah analis mikrobiologi melakukan perhitungan koloni, maka harus dicegah adanya kesalahan pemasukkan data. Kesalahan bisa terjadi karena data ayng dimasukkan ke komputer sangat banyak.

BACA JUGA  Unit Steam dan Cara Kerjanya di Industri Farmasi

7. Suhu

Rentang suhu harus dipertimbangkan tergantung pada kebutuhan pengujian. Tergantung pada jenis mikroba dan jenis media yang digunakan.

8. Lingkungan

Lingkungan atau atmosfer Kondisi seperti aerobic, anaerobic, facultative aerobic/anaerobes, capnophilic dan obligate anaerobic harus dipertimbangkan.

9. pH

Rentang pH yang dibutuhkan oleh mikroba untuk tumbuh harus tepat. Segala penyimpangan dari rentang pH akan menghambat pertumbuhan mikroba jika kondisi tidak sesuai. pH yang tepat dibutuhkan mikroba dalam proses enzimatik metabolismenya.

10. Kondisi Steril

Dalam melakukan uji batas mikroba ALT dan AKK, sangat penting untuk menjaga kondisi pengujian steril. Kelas ruangan Steril ABC dan D biasanya diterapkan pada ruangan uji mikroba. Terdapat juga unit LAF atau BSC. Jika diperlukan agar kondisi ruangan steril dapat dilakukan fumigasi ruangan.

Semoga Bermanfaat

Salam

M. Fithrul Mubarok, M. Farm.,Apt

Sumber:https://www.pharmaguideline.com/2018/02/top-10-tips-for-microbial-limit-test.html

374e38b7fc013a64f5b60b6a3cfe8a35?s=96&d=identicon&r=g
https://farmasiindustri.com
M. Fithrul Mubarok, M.Farm.,Apt adalah Blogger Professional Farmasi Industri pertama di Indonesia, pendiri dan pengarang dari FARMASIINDUSTRI.COM sebuah blog farmasi industri satu-satunya di Indonesia. Anda dapat berlangganan (subscribe) dan menfollow blog ini untuk mendapatkan artikel terkait farmasi industri. Email: fithrul.mubarok23@gmail.com
BACA JUGA  Perbedaan Kalibrasi dan Verifikasi
WhatsApp/WA: 0856 4341 6332

ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

-

Berlangganan Artikel

Berlangganan untuk mendapatkan artikel terbaru industri farmasi

TETAP TERHUBUNG

51FansLike
FollowersFollow
SubscribersSubscribe

PALING BANYAK DIBACA

x