Pembuatan Tablet di Pabrik Obat

Rancangan dan pembuatan tablet farmasi adalah proses dengan berbagai tahap yang kompleks di mana para formulator (ahli formulasi) memastikan bahwa :

  • jumlah yang tepat dari bahan-bahan obat dalam bentuk yang tepat,
  • dikirimkan pada waktu yang tepat,
  • pada tingkat yang tepat dan
  • di lokasi pelepasan obat yang diinginkan dengan formula yang stabil

Sebagian besar bahan baku obat tidak memiliki sifat alir yang baik dari hopper ke rongga cetakan mesin tablet. Oleh karena itu perlu diformulasikan dan dicampur dengan eksipien agar membentuk granul. Pembuatan granul ini bertujuan agar bahan aktif obat bercampur dengan eksipien sehingga aliran granul dari hopper ke rongga pencetakan bagus. Aliran granul yang lancar ini sangat penting karena mempengaruhi dosis dan berat tablet.

Tablet biasanya diproduksi dengan metode granulasi basah , granulasi kering atau kompresi langsung . Metode ini terdiri dari serangkaian langkah (proses unit) – penimbangan, penggilingan, pencampuran, granulasi, pengeringan, pemadatan, (sering) pelapisan dan pengemasan. Terlepas dari metode yang digunakan, proses unit – penimbangan, penggilingan, dan pencampuran, adalah sama; langkah selanjutnya berbeda.

Tujuan utama proses pembuatan tablet

Tujuan utamanya meliputi:

1) Untuk memformulasikan tablet yang kuat dan tahan guncangan mekanis yang ditemui selama pembuatan, pengemasan, pengiriman, pengeluaran, dan penggunaan.

2) Untuk memformulasikan tablet yang memiliki berat dan kandungan obat yang seragam.

3) Untuk memformulasikan tablet yang tersedia secara hayati sesuai dengan persyaratan indikasi.

4) Untuk membuat tablet yang stabil secara kimia dan fisika dalam jangka waktu yang lama.

5) Membuat tablet yang memiliki identitas produk elegan yang bebas dari cacat tablet.

Faktor-faktor yang mempengaruhi pemilihan proses pembuatan yang digunakan selama formulasi tablet

Secara umum, pilihan proses formulasi yang digunakan selama pembuatan tablet bergantung pada faktor-faktor seperti:

1) Sifat kompresi Bahan baku aktif

2) Stabilitas fisika dan kimia bahan baku aktif selama proses pembuatan.

3) Ukuran partikel bahan-bahan aktif maupun eksipien

4) Ketersediaan peralatan/mesin pembuatan obat yang diperlukan.

5) Biaya proses pembuatan / formulasi.

Persyaratan personel selama pembuatan tablet farmasi

  • Apoteker / pengawas produksi
  • Analis kimia
  • Apoteker Pemastian Mutu
  • Apoteker Produksi
  • Operator mesin
  • Teknisi dari bagian teknik

Selain tanggung jawab spesifik pekerjaan dari personel ini, semua karyawan manufaktur harus berpengalaman dan terlatih dalam Cara Pembuatan Obat Yang Baik (CPOB) dan dalam Prosedur Operasi Standar (SOP) yang sesuai yang mengatur area mereka.

Area yang dibutuhkan untuk pembuatan tablet

– Gudang bahan baku

            -Menerima karantina

            -Bagian bahan baku yang disetujui

– Ruang produksi

            -Bagian Pencampuran, Granulasi dan Pengeringan

            -Bagian Tablet Punching

            -Bagian Pelapisan

– Bagian QC/Pengawasan Mutu

– Bagian Pengemasan.

?attachment id=2560
Layout Pembuatan Tablet

Untuk versi layout pembuatan tablet yang pasti benar dapat dilihat disini.

Eksipien digunakan dalam formulasi tablet / bahan baku tablet

Selain mengandung bahan baku aktif, tablet obat juga mengandung eksipien yang diperlukan untuk memastikan proses produksi yang baik. Bahan-bahan tambahan ini dapat ditambahkan ke bahan obat untuk meningkatkan sifat alir dan memberikan sifat-sifat yang diinginkan yang kurang dalam bahan obat aktif saja.

Tergantung pada tujuan penggunaan, eksipien tablet dapat dikategorikan menjadi:

1) Bahan membantu memberikan sifat pemrosesan dan kompresi yang memuaskan ke formulasi dan

2) Bahan yang membantu memberikan karakteristik fisik tambahan yang diinginkan pada tablet cetak

Banyak eksipien yang digunakan dalam formulasi tablet bersifat multi-fungsi, yaitu dapat memiliki lebih dari satu fungsi dan dengan demikian dapat mempengaruhi sifat serbuk/granul atau tablet dengan berbagai cara pada konsentrasi yang berbeda-beda.

Beberapa eksipien multiguna dalam formulasi tablet

Semua eksipien yang digunakan dalam formulasi tablet mungkin tidak ada dalam semua formula tablet. Beberapa seperti laktosa, stearat, selulosa mikrokristalin adalah umum pada sebagian besar tablet. Eksipien yang digunakan dalam formulasi tablet termasuk pengikat atau cairan granulasi, pengencer, disintegran, pelumas, glidan, pewarna, pemanis, flavourant, adsorben, dan surfaktan. Biasanya bahan tambahan berfungsi lebih dari satu fungsi. Contoh sukrosa bisa berfungsi sebagai pemanis sekaligus pengikat.

Some multiple use excipients in tablet formulation
Beberapa eksipien yang digunakan dalam pembuatan obat

Evaluasi / pengendalian kualitas bahan baku yang digunakan dalam pembuatan tablet

Kontrol kualitas bahan baku tablet (API dan eksipien) adalah salah satu tugas utama unit pengawasan mutu /QC di setiap industri farmasi. Bahan baku yang dijelaskan dalam monograf Farmakope yang relevan harus menjalani pengujian yang diperlukan sebagaimana tercantum dalam monograf. Biasanya pengujian identifikasi dilakukan pada masing-masing kemasan / wadah dan penentuan isi dan kemurnian dalam sampel campuran.

BACA JUGA  Perusahaan Farmasi Terbesar di Dunia

Setiap pabrik farmasi memiliki kesempatan untuk melakukan pengujian lebih lanjut jika dianggap perlu untuk menjamin kelancaran proses produksi atau produk yang sangat berkualitas. Bahan awal dirilis hanya setelah kualitasnya ditetapkan atau dinilai memenuhi syarat. Bahan baku yang gagal dalam uji pengawasan mutu dapat ditolak dan dikembalikan ke pemasok.

BACA JUGA  Perusahaan Farmasi Terbesar di Dunia

Setiap risiko yang mungkin timbul dari bahan awal dengan kualitas yang tidak sesuai harus dihindari untuk mencegah kegagalan produk dan untuk memastikan tingkat kualitas yang konsisten, serta keselamatan produk konsumen dan industri. Semua risiko pada tahanan pembuatan tablet dikelola dengan manajemen risiko mutu.

Peralatan / Mesin Pembuatan Tablet

Peralatan umum yang digunakan dalam pembuatan tablet farmasi meliputi:

Timbangan misalnya timbangan analog atau timbangan elektronik (timbangan dalam gram dan miligram).

Peralatan pencampur misalnya, pencampur pneumatik (pencampur campuran udara atau pencampur yang digerakkan udara), pencampur difusi / tumbling (mis., Blender-V, pencampur kerucut ganda, pencampur kubik, pencampur drum), pencampur konvektif (mis., Pencampur pita, sekrup orbit mixer, blender intensitas tinggi horizontal, blender planetary, mixer difusi dengan batang / agitator intensifier, blender Forberg, mixer lengan ganda horizontal, mixer intensitas tinggi vertikal).

Granulators misalnya, rapid mixer granulator , granulators agitator mekanik (misalnya, pita atau blender dayung, sigma blade mixer, planet mixer, mengorbit mixer sekrup), granulator tinggi-geser , fluidized bed granulator , kering granulator dll

Mesin cetak Tablet rotary tablet press (misalnya, kecepatan tinggi mesin rotary tablet dan multi-layer mesin rotary tablet).

Peralatan kontrol kualitas QC misalnya, peralatan disintegrasi (alat penghancur unit tunggal Manesty atau alat disintegrasi beberapa unit Erweka), alat uji disolusi, Penguji Kekerasan Tablet, Penguji Ketebalan Tablet, Penguji Kerapuhan Tablet, dll.

Mesin penyalut untuk tablet berlapis misalnya, panci pelapis standar, panci berlubang, tempat tidur terfluidisasi / Sistem pelapisan suspensi udara, dll.

Mesin pengemas misalnya, mesin pengemas blister, mesin pengemas strip, mesin pengemas aluminium foil, dll.

Langkah-langkah dalam Pembuatan Tablet

Pengeluaran: Setiap bahan dalam formula tablet ditimbang dan dikeluarkan secara akurat sesuai dosis. Ini adalah salah satu langkah penting dalam semua jenis proses perumusan dan harus dilakukan di bawah pengawasan teknis.

Ukuran: Bahan formulasi harus dalam bentuk terbagi halus, jika tidak, pengurangan ukuran harus dilakukan untuk properti aliran yang lebih baik dan pencampuran yang mudah.

Pencampuran bubuk: Bubuk dicampur menggunakan blender yang sesuai untuk mendapatkan campuran bubuk yang seragam dan homogen. Zat obat dan eksipien dicampur dalam pengenceran geometris.

Granulasi: Di sini partikel bubuk kecil dikumpulkan menjadi beberapa lapisan, dan agregat permanen untuk membuatnya menjadi keadaan mengalir bebas.

Pengeringan dan penyaringan kering: Butiran basah yang disaring perlu dikeringkan untuk jangka waktu tertentu dalam pengering nampan kering atau unggun fluida pada suhu terkontrol tidak melebihi 55 0 C. Butiran kering disaring melalui saringan mesh yang sesuai.

Kompresi tablet: Langkah ini melibatkan kompresi butiran menjadi tablet datar atau cembung, bulat, lonjong, atau berbentuk unik, dicetak atau tidak diberi skor; diukir dengan simbol pengenal dan / atau nomor kode menggunakan pers tablet .

Pelapisan: Tablet dan butiran dilapisi jika perlu menutupi rasa / bau tidak sedap dari beberapa bahan obat atau untuk meningkatkan daya tarik estetika tablet yang tidak dilapisi serta untuk memodifikasi pelepasan atau pengendalian pelepasan zat obat dari tablet. Ini dicapai dengan melampirkan atau menutupi tablet inti atau butiran dengan larutan pelapis.

Beberapa langkah di atas dilewati tergantung pada proses pembuatan yang digunakan selama formulasi tablet.

Teknik / Metode yang Digunakan dalam Pembuatan Tablet

Tablet biasanya diproduksi dengan Metode

  • Granulasi basah
  • Granulasi kering atau
  • Kompresi langsung.

Salah satu persyaratan penting adalah bahwa campuran obat mengalir dengan baik dari hopper mesin tablet ke dalam cetakan untuk memungkinkan kompresi campuran granul dengan kecepatan tinggi ke dalam tablet.

BACA JUGA  Mengenal Titrasi dan Prinsip Kerjanya

Pembuatan tablet dengan metode granulasi basah

Granulasi basah adalah metode yang banyak digunakan untuk produksi tablet terkompresi. Metode ini pada dasarnya adalah proses pembesaran ukuran yang melibatkan beberapa langkah dan penggunaan larutan pengikat.

Butiran yang dihasilkan dengan metode granulasi ini memiliki kemungkinan lebih besar untuk memenuhi semua persyaratan fisik untuk pembentukan tablet.

Diagram alir proses granulasi basah

Pembuatan obat granulasi basah
Pembuatan obat granulasi basah

Ringkasan bertahap dari langkah-langkah pembuatan yang digunakan dalam pembuatan tablet dengan metode granulasi basah tercantum di bawah ini.

Penimbangan, penggilingan, dan pencampuran API dengan eksipien bubuk (tidak termasuk pelumas)

Persiapan larutan pengikat

Mencampur larutan pengikat dengan bubuk untuk membentuk massa lembab

Penyaringan bubuk basah menjadi pelet atau butiran (penyaringan basah) menggunakan saringan 6 sampai 12 jaring

BACA JUGA  Mengenal Titrasi dan Prinsip Kerjanya

Pengeringan butiran lembab

Mengubah ukuran granulasi dengan penyaringan kering menggunakan saringan 14 hingga 20 mesh

Mencampur butiran kering dengan pelumas dan disintegran

Kompresi butiran menjadi tablet.

Tablet yang diproduksi dengan granulasi basah menunjukkan sifat mekanis yang cukup untuk selanjutnya diekspos ke operasi unit lain, misalnya pelapisan film .

Pembuatan tablet dengan metode granulasi kering

Pembentukan butiran dengan memadatkan campuran bubuk menjadi potongan-potongan besar atau padat yang kemudian dipecah atau berukuran menjadi butiran (sering disebut sebagai granulasi kering, kompresi ganda atau pra-kompresi) adalah metode granulasi yang mungkin, namun tidak banyak digunakan. dalam pembuatan tablet. Metode ini digunakan bila eksipien tablet memiliki sifat pengikatan inheren yang memadai. Prosedur ini juga dapat digunakan sebagai cara untuk menghindari paparan zat obat pada suhu tinggi (selama pengeringan) atau kelembapan. Metode kompresi ganda menghilangkan sejumlah langkah tetapi tetap mencakup penimbangan, pencampuran, slugging, penyaringan kering, pelumasan, dan kompresi butiran ke dalam tablet. Pemadatan untuk proses granulasi kering umumnya dicapai baik dengan pemadatan slugging atau roller.

Slugging

Dalam metode ini, campuran bubuk dikompresi menjadi tablet pipih besar yang lembut (berdiameter sekitar 1 inci) menggunakan alat pres tablet yang mampu memberikan tekanan tinggi. Setelah ini, siput dipecah dengan tangan atau digiling menggunakan peralatan penggilingan konvensional untuk menghasilkan butiran dengan ukuran yang dibutuhkan. Pelumas ditambahkan dengan cara biasa, dan butiran kemudian dikompres menjadi tablet. Aspirin adalah contoh bagus di mana slugging memuaskan. Bahan lain, seperti kombinasi aspirin, asetaminofen, tiamin hidroklorida, asam askorbat, magnesium hidroksida, dan senyawa antasida lainnya, dapat diperlakukan serupa.

Pemadatan Roller

Hasil yang serupa dengan yang dicapai dengan proses slugging juga diperoleh dengan pemadat bubuk. Dalam metode pemadatan rol, bahan-bahan formulasi dicampur dan dilewatkan di antara rol berputar bertekanan tinggi (berlawanan) yang memampatkan bubuk pada tekanan 1 hingga 6 ton. Bahan yang dipadatkan kemudian digiling menjadi ukuran butiran yang seragam dan dikompresi menjadi tablet setelah penambahan pelumas. Metode pemadatan roller sering lebih disukai daripada slugging. Tekanan berlebih yang mungkin diperlukan untuk mendapatkan kohesi bahan tertentu dapat mengakibatkan laju disolusi yang berkepanjangan.

Diagram alir proses granulasi kering

Pembuatan obat granulasi kering
Pembuatan obat granulasi kering

Ringkasan bertahap dari langkah-langkah pembuatan yang digunakan dalam pembuatan tablet dengan metode granulasi kering tercantum di bawah ini.

Penimbangan dan Penggilingan bahan formulasi (bahan obat dan eksipien)

Mencampur bubuk giling.

Kompresi bubuk campuran menjadi siput.

Penggilingan dan penyaringan siput.

Pencampuran dengan disintegran dan pelumas.

Kompresi menjadi tablet.

Pembuatan tablet dengan metode kompresi langsung

Sesuai dengan namanya, kompresi langsung melibatkan kompresi langsung bahan bubuk menjadi tablet tanpa mengubah sifat fisik bahan itu sendiri. Teknologi yang terlibat dalam metode ini dianggap sangat penting dalam formulasi tablet, karena seringkali merupakan cara termurah, terutama dalam produksi obat generik yang diizinkan oleh bahan aktif. Kompresi langsung menghindari banyak masalah yang terkait dengan granulasi basah dan kering. Penerapannya yang berhasil dalam formulasi tablet bertumpu pada dua masalah mendasar:

Ketersediaan eksipien yang sesuai

Ketersediaan mesin yang sesuai.

Diagram alir proses kompresi langsung

Pembuatan obat cetak langsung
Pembuatan obat cetak langsung

Ringkasan bertahap dari langkah-langkah pembuatan yang digunakan dalam pembuatan tablet dengan metode granulasi kering tercantum di bawah ini.

BACA JUGA  Kapsul Lunak Kelebihan dan Kekurangannya
metode-metode pembuatan obat
macam-macam pembuatan obat

Penggilingan agen terapeutik dan eksipien

Mencampur bubuk giling, disintegran dan pelumas

Kompresi menjadi tablet.

Perlu dicatat bahwa tablet yang diproduksi dengan kompresi langsung seringkali lebih lembut daripada tablet yang diproduksi dengan granulasi basah dan oleh karena itu mungkin sulit untuk dilapisi film.

Perbandingan berbagai langkah yang digunakan dalam berbagai metode proses pembuatan tablet

Tablet cacat / masalah khusus dalam proses kompresi tablet

Variasi berat (ukuran butiran dan distribusi ukuran)

Pencampuran yang buruk

Aliran yang buruk

Capping dan laminasi

Memilih tablet

Chipping dan split

Pelekatan

Cacat timbul / cetak

Pemisahan tablet berlapis / lapisan tidak ditentukan dengan jelas

Kekerasan rendah / kekuatan mekanik rendah dari tablet / tablet lunak

Variabel kekerasan / variasi kekerasan

Bintik-bintik

Variasi pukulan

Kesan ganda

Adanya rambut / serat di permukaan tablet

Noda / noda hitam

Untuk solusi-solusi masalah pencetakan tablet diatas dapat dibaca disini.

Kontrol kualitas tablet

Tablet harus menjalani sejumlah pengujian sebelum dianggap layak untuk pemasaran dan konsumsi. Tes ini dapat dibagi menjadi dua kategori besar yaitu

Tes farmakope atau resmi

Kandungan bahan aktif / uji kandungan obat absolut / uji bahan aktif.

Uji keseragaman bobot / uji variasi bobot

Tes keseragaman konten

Tes waktu hancur

Tes pembubaran

Tes non-farmakope atau non-resmi

Uji kekuatan penghancur / uji kekerasan

Uji kerapuhan.

BACA JUGA  Kapsul Lunak Kelebihan dan Kekurangannya

Penentuan kekuatan tarik.

Pengemasan dan penyimpanan tablet

Sebelum tablet dikirim untuk didistribusikan, tablet biasanya dikemas dengan menggunakan bahan kemasan yang sesuai. Jenis bahan kemasan yang digunakan merupakan pilihan dan bergantung pada beberapa faktor, antara lain:

Tingkat perlindungan yang dibutuhkan

Kesesuaian bahan kemasan dengan formulasi.

Presentasi, terutama untuk produk yang mungkin menjadi subjek pembelian impulsif

Kenyamanan pelanggan dalam hal ukuran, berat, metode membuka atau menutup kembali keterbacaan pencetakan, dll.

Metode pengisian dan

Biaya

Tablet biasanya dikemas menggunakan kemasan blister dan strip dan disimpan di tempat dengan kelembapan rendah, dan terlindung dari suhu ekstrem. Kemasannya memberikan perlindungan lingkungan yang sangat baik untuk setiap unit tablet, ditambah dengan tampilan yang estetis dan berkhasiat. Kemasan blister dan strip juga memberikan beberapa tingkat ketahanan tamper terhadap bentuk sediaan.

Untuk jumlah yang lebih besar yang dikirim ke apoteker, botol kaca atau plastik, wadah logam, karton, atau drum karton dapat digunakan bersama dengan pelapis polietilen, jika perlu, untuk memberikan perlindungan tambahan dari kelembaban. Jika isian kapas digunakan dalam keadaan ini, keuntungannya adalah berada di luar liner sehingga kelembapan yang dikandungnya tidak masuk ke tablet. Tablet yang membusuk saat terkena uap air juga dapat dikemas dengan paket pengering. Tablet peka cahaya dikemas dalam wadah tahan cahaya. Dengan beberapa pengecualian, tablet yang disimpan dengan benar akan tetap stabil selama bertahun-tahun.

Referensi

Allen L. V dan Ansel HC (2014). Bentuk Dosis Farmasi dan Sistem Pengiriman Obat Ansel . Philadelphia: Lippincott Williams dan Wilkins.

Dash, A. (2014). Bentuk Dosis Padat. Dalam A. Dash, S. Singh dan J. Tolman (Eds), Farmaseutika: Prinsip Dasar dan Penerapannya pada Farmasi. (hlm. 161-180). AS: Elsevier Inc.

Debjit, B., Duraivel, S., Rajalakshmi, A. dan Sampath K. (2014). Proses pembuatan tablet dan cacat tablet. Apotek Elixir, 70, 24368-24374 .

Jones D. (2008). Fasttrack Pharmaceutics – Bentuk dan Desain Dosis . London: Pers Farmasi.

Kottke, M. dan Rudnic, E. (2002). Bentuk Dosis Tablet. Dalam G. Banker dan C. Rhodes (Eds), Modern Pharmaceutics (hlm. 437-511). New York: Marcel Dekker, Inc.

Lachman, L., Lieberman, HA, dan Kanig, JL (1986), The Theory and Practice of Industrial Pharmacy, edisi ke-3. , Philadelphia: Lea & Febiger.

Lockhart, H dan Paine, F. (1996). Pengemasan Produk Farmasi dan Kesehatan. Dordrecht: Ilmu Springer + Media Bisnis.

Ofoefule, SI (2002). Buku Ajar Teknologi Farmasi dan Farmasi Industri . Nigeria: Perusahaan Samakin (Nig).

Sakr, A. A dan Alanazi, F. K (2012). Bentuk Dosis Padat Lisan. Dalam LA Felton (Eds.), Remington Essentials of Pharmaceutics (hlm. 581-610). London: Pers Farmasi.

Shayne CG (2008), Produksi dan Proses Buku Pegangan Manufaktur Farmasi . New Jersey: John Wiley & Sons, Inc.

Diterjemahkan dari : https://www.pharmapproach.com/manufacture-of-pharmaceutical-tablets/

Semoga Bermanfaat

Salam

M. Fithrul Mubarok, M. Farm.,Apt

374e38b7fc013a64f5b60b6a3cfe8a35?s=96&d=identicon&r=g
https://farmasiindustri.com
M. Fithrul Mubarok, M.Farm.,Apt adalah Blogger Professional Farmasi Industri pertama di Indonesia, pendiri dan pengarang dari FARMASIINDUSTRI.COM sebuah blog farmasi industri satu-satunya di Indonesia. Anda dapat berlangganan (subscribe) dan menfollow blog ini untuk mendapatkan artikel terkait farmasi industri. Email: fithrul.mubarok23@gmail.com WhatsApp/WA: 0856 4341 6332

ARTIKEL TERKAIT

2 COMMENTS

  1. Terima kasih telah membagi ilmunya. Sangat berharga bagi saya guru SMK kompetensi keahlian farmasi industri.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

-

Berlangganan Artikel

Berlangganan untuk mendapatkan artikel terbaru industri farmasi

TETAP TERHUBUNG

51FansLike
FollowersFollow
SubscribersSubscribe

PALING BANYAK DIBACA